Cina Pangkas Target Pertumbuhan Ekonomi ke Angka 6,5 Persen

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para pencari kerja antre di bursa kerja yang berlangsung di Shanghai, Cina (7/2). Pemerintah Cina menyatakan pertumbuhan ekonomi kwartal terakhir 2008 adalah 6,8 persen. Foto: AP

    Para pencari kerja antre di bursa kerja yang berlangsung di Shanghai, Cina (7/2). Pemerintah Cina menyatakan pertumbuhan ekonomi kwartal terakhir 2008 adalah 6,8 persen. Foto: AP

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Cina sepakat memagkas target pertumbuhan ekonomi dan menetapkan target pertumbuhan ekonomi tahun ini sebesar 6,5 persen. Angka ini memang lebih rendah dari target tahun sebelumnya sebesar 6,5-7 persen dengan alasan stabilitas ekonomi. 

    Perdana Menteri Cina, Li Keqiang, mengatakan, tahun ini target pertumbuhan sebesar 6,5 persen yang dianggap realistis. Pemerintah akan berupaya mendinginkan pasar perumahan, memperlambat kredit baru serta bergantung pada konsumsi domestik dan investasi swasta untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi. “Perkembangan baik dari dalam maupun luar Cina mengharuskan kami untuk siap menghadapi situasi yang lebih rumit dan lebih parah,” kata Keqiang, Senin, 6 Maret 2017.

    Keqiang menyebutkan pertumbuhan dunia saat ini masih lesu dan berbanding terbalik dengan deglobalisasi dan proteksionisme yang semakin kuat. Huang Shouhong, Direktur Kantor Penelitian Dewan Negara mengatakan bahwa target pertumbuhan sekitar 6,5 persen dirasa tepat dan sudah cukup untuk melindungi lapangan kerja.

    Pada 2016, Pemerintah Cina telah menambah lapangan pekerjaan baru sebanyak 13,14 juta pekerjaan di perkotaan atau setara dengan jumlah lulusan perguruan tinggi yang sedang mencari pekerjaan atau memulai usaha. “Asalkan tidak ada masalah dalam pekerjaan, pertumbuhan sedikit lebih tinggi atau lebih rendah dapat diterima,”kata Shouhong.

    Sementara itu, Michael Tien, pendiri pengecer Busana G2000, mengaku terkejut dengan angka target pertumbuhan 6,5 persen karena dinilai sangat tinggi. "Dalam beberapa tahun terakhir.  jumlah berapa pun yang mereka berikan akan selalu terpenuhi dan selalu melebihi sedikit. Jadi dengan perekonomian ini, 6,5 (persen) sangat membingungkan,” ujarnya.

    Adapun para ekonom mengatakan, jika langkah tersebut merupakan tindakan untuk menyeimbangkan pertumbuhan dan menjaga likuiditas sembari mengupayakan reformasi dan pengendalian keuangan. Pada 2017, pemerintah memangkas target peredaran uang sekitar 12 persen dari 13 persen di 2016. Sedangkan target defisit anggaran tetap pada angka 3 persen dari Produk Domestik Bruto.

    Pemerintah Cina akan terus menerapkan kebijakan fiskal proaktif dan menambahkan jika pemerintah kan memototong beban pajak perusahaan sekitar 350 miliar yuan atau setara dengan US$ 51 miliar. Pemerintah juga akan mempertahankan kebijakan moneter yang prudent dan netral.

    Seperti yang diketahui, sejak Februari lalu bank sentral secara bertahap juga telah menaikkan suku bunga pada beberapa fasilitas pinjaman. Kendati, Jia Kang, mantan direktur di Institut Departemen Keuangan Sains Fiskal, mengatakan dirinya tak ingin PBOC untuk menaikkan kebijakan suku bunga, setidaknya dalam waktu dekat. “Tampaknya tidak mungkin, karena stabilitas yang lebih dulu dalam jangka pendek,” kata Jia.  

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.