IHSG Ditutup Naik 22,35 Poin, Ditopang Saham Pertambangan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Vokalis grup band Nidji, Giring Ganesha dan istrinya Cynthia Riza bersama Direktur Pengawasan Transaksi dan Kepatuhan Anggota Bursa Efek Indonesia, Hamdi Hassyabaini menyaksikan pergerakan IHSG di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 23 Februari 2016. Giring telah menjadi investor pasar modal sejak 2008. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    Vokalis grup band Nidji, Giring Ganesha dan istrinya Cynthia Riza bersama Direktur Pengawasan Transaksi dan Kepatuhan Anggota Bursa Efek Indonesia, Hamdi Hassyabaini menyaksikan pergerakan IHSG di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, 23 Februari 2016. Giring telah menjadi investor pasar modal sejak 2008. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Senin, 4 Desember 2016 ditutup naik sebesar 22,35 poin ditopang oleh saham-saham sektor pertambangan.

    IHSG berakhir menguat 22,35 poin atau 0,42 persen menjadi 5.268,30. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau LQ45 bergerak naik 4,61 poin (0,52 persen) menjadi 885,17.

    "IHSG berhasil bertahan pada area positif dengan volume yang relatif moderat. Kelompok saham pertambangan berhasil menjaga IHSG pada perdagangan awal pekan ini (5 Desember 2016)," kata Analis Reliance Securities, Lanjar Nafi di Jakarta.

    Namun, Lanjar melanjutkan, laju bursa saham domestik itu cenderung tertahan seiring dengan indikator teknikal yang menunjukkan IHSG telah mencapai area jenuh beli.

    Di sisi lain, Lanjar mengatakan, pelaku pasar saham asing yang masih terus melakukan aksi lepas turut menahan apresiasi IHSG. Investor asing mencatatkan jual bersih pada awal pekan ini sebesar Rp782,95 miliar.

    Analis Asjaya Indosurya Securities William Surya Wijaya mengatakan, menguatnya harga komoditas masih membuka potensi kenaikan IHSG.

    Menurut William, pola pergerakan IHSG saat ini terlihat sedang berusaha membentuk kenaikan jangka pendek.

    "Jika IHSG terjadi koreksi itu merupakan hal wajar, disarankan bagi investor untuk melakukan akumulasi pembelian mengingat IHSG sedang mengawali pola tren penguatan jangka pendek dan menengah," kata William.

    Sementara itu, frekuensi perdagangan saham di pasar regular BEI mencapai 293.782 kali transaksi dengan total jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 9,221 miliar lembar saham senilai Rp5,650 triliun.

    Bursa regional, di antaranya indeks Hang Seng melemah 59,27 poin (0,26 persen) ke level 22.505,55, indeks Nikkei turun 151,09 poin (0,82 persen) ke level 18.274,99, dan Straits Times menguat 21,69 poin (0,74 persen) posisi 2.941,06.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?