Industri Asuransi Jiwa Menikmati Wind-Fall

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Executive Vice President of Partnership Business Manulife Indonesia Hans De Waal (kanan) bersama Retail Banking Product Management Head Bank Danamon Sonny Wahyubrata (kiri), menjawab pertanyaan wartawan tentang produk Asuransi Jiwa Manulife saat konferensi pers di Semarang, Jateng, Senin (30/7). ANTARA/R. Rekotomo

    Executive Vice President of Partnership Business Manulife Indonesia Hans De Waal (kanan) bersama Retail Banking Product Management Head Bank Danamon Sonny Wahyubrata (kiri), menjawab pertanyaan wartawan tentang produk Asuransi Jiwa Manulife saat konferensi pers di Semarang, Jateng, Senin (30/7). ANTARA/R. Rekotomo

    TEMPO.CO, Jakarta - Industri asuransi jiwa menikmati wind- fall pengalihan investasi dari deposito ke produk bancassurance akibat melambatnya penyaluran kredit oleh  perbankan Hary Prasetyo, Direktur Keuangan Jiwas raya, menuturkan perlambatan kredit dan pertumbuh- an dana pihak ketiga yang terjadi pada saat bersamaan membuat perbankan mengalami pertumbuhan semu. Untuk mengendalikan kondisi ini pihak bank membuka peluang kepada nasabahnya agar menempatkan  investasi se kaligus asuransinya di produk bancassurance .

    “Bank perlu sumber dana guna membayar bunga. Jadi biasanya produk bancassurance akan ditawarkan. Bukan kanibal, tapi membuka kesempatan, sehingga bank dapat mendorong memperbesar fee based,” kata Hary belum lama ini.

     

    Hary mengatakan kondisi ini terlihat dari membesarnya perolehan premi produk yang memiliki karakeristik serupa dengan deposito. Namun, dia tidak bersedia menyebutkan jumlah premi yang telah diraup Jiwas raya. Dia hanya menyebutkan hingga Agustus 2016 per- usahaan telah membukukan dana kelolaan Rp26 triliun dengan pendapatan investasi Rp1,9 triliun. Hendrisman Rahim, Ketua Umum Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI), menuturkan produk bancassurance sebagai alternatif penempatan dana relatif lebih mudah diterima oleh nasabah. Pasalnya produk ini dalam pemasarannya tetap bekerja sama dengan bank walau bukan merupakan bagian dari produk perbankan.

     

    Sementara itu, Edy Tuhirman, CEO PT Asuransi Jiwa Generali Indonesia, mengatakan windfall ini biasanya dinikmati oleh produk asuransi tradisional seperti endowment . Adapunun tuk produk unit-linked pemegang dana tetap mengutamakan imbal hasil dan metode penge- lolaan investasinya. “Fenomena itu terjadi untuk produk tradisional, sedangkan kami jualannya unitlinked . Karena performance and ARMS terbukti maka jualan unit-linked

    meningkat,” kata Edy, Selasa (13 September 2016).

     

    Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah melun curkan Surat Edaran 32 /SEOJK.05/2016 tentang Saluran Pemasaran Produk Asuransi Melalui Kerja Sama dengan Bank atau bancas-surance .

     

    SE OJK yang ditetapkan pada 30 Agustus 2016 dan mulai berlaku pada 1 September 2016 tersebut secara umum mengatur perusahaan asuransi yang melakukan pemasaran produk asuransi melalui bancassurance .Regulasi tersebut menyatakan kerja sama perusahaan asuransi dan bank dikategorikan sebagai bancassurance

    bila menggunakan salah satu dari tiga model yang ada, yakni referensi, kerja sama distribusi, dan integrasi produk. Perusahaan yang akan memasarkan pro duk

    asuransi melalui bancassurance mesti meme-nuhi ketentuan tingkat kesehatan keuangan dan tidak sedang dikenai sanksi administratif.

     

    Selain itu, perusahaan asuransi mesti terlebih dahulu mencantumkan rencana kerja sama tersebut dalam rencana bisnis perusahaan pada tahun yang sama.

     

     

    TANTANGAN LEBIH BESAR

    Jika asuransi jiwa menikmati windfall, sebaliknya asuransi umum justru mengalami tantangan lebih besar. Eko Wari Santoso, Direktur Utama PT Asuransi Asei  Indonesia, mengatakan premi asuransi kerugian yang bergantung dengan kerja sama dengan perbankan mengalami tekanan. Akan tetapi, dia menilai dampaknya baru akan terasa setelah enam bulan mendatang.

     

    Kendati demikian, dia meyakini selama pertumbuhan ekonomi masih positif, pendapatan premi asuransi umum bakal tetap tumbuh. “Namun underwriting

    -nya akan lebih ketat,” ujar Eko. Data yang dipublikasi Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) menunjukkan per Juni 2016 premi asuransi kendaraan bermotor mengalami penurunan sebesar 8,5% jika dibandingkan periode yang sama tahun lalu yaitu dari Rp8,11 triliun menjadi Rp7,42 triliun. Sementara, lini bisnis properti   yang masih menjadi kontributor utama terhadap pertumbuh an premi industri dengan pertumbuhan 9,6% (year on year) yaitu dari Rp7,94 triliun menjadi Rp8,7 triliun.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.