Ada 1.000 Kacamata Gratis Buat Nobar Gerhana di Jawa Timur

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kacamata gerhana matahari dengan filter khusus ND5 di Imah Noong, Bandung Barat, Jawa Barat, 1 Februari 2016. Kacamata ini merupakan buatan astronom Hendro Setyanto yang dibuat lebih dari 50.000 buah. TEMPO/Prima Mulia

    Kacamata gerhana matahari dengan filter khusus ND5 di Imah Noong, Bandung Barat, Jawa Barat, 1 Februari 2016. Kacamata ini merupakan buatan astronom Hendro Setyanto yang dibuat lebih dari 50.000 buah. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf bakal mengikuti "nobar" (nonton bareng) gerhana matahari di Masjid Al Akbar Surabaya, Rabu, 9 Maret 2016. "Saya bersama Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan jamaah umat muslim akan nonton bersama di Masjid Al Akbar (MAS) mulai pukul 06.00-08.00 WIB," ujarnya kepada wartawan di Surabaya, Senin, 7 Maret 2016.

    Sebelum menonton bersama, orang nomor dua di Pemprov Jatim tersebut terlebih dahulu mengikuti salat gerhana yang diimami oleh Ketua MUI Jatim KH Abdusshamad Bukhari. Pemprov Jatim akan menyiapkan alat khusus untuk merekam detik demi detik proses gerhana matahari di Masjid Al Akbar, kemudian disalurkan ke delapan unit televisi dan layar lebar yang dipasang di kompleks masjid.

    Kepada warga Muslim di Surabaya dan sekitarnya, dia mengimbau untuk mendirikan salat gerhana sesuai tuntunan yang diajarkan agama. "Kepada warga secara umum, silakan menikmati fenomena alam yang merupakan kekuasaan Allah SWT ini," kata Gus Ipul, sapaan akrabnya.

    Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama tersebut juga menerima informasi, bahwa masyarakat tidak dianjurkan untuk melihat gerhana matahari mata telanjang karena bisa berpengaruh ke mata, namun menggunakan media seperti kacamata khusus atau sejenisnya.

    "Silakan datang ke Masjid Al Akbar. Meski bukan warga Muslim, bisa melihat fenomena langka ini dari layar lebar yang disiapkan di beberapa titik di sekitar masjid," kata mantan Ketua Umum Gerakan Pemuda Ansor tersebut.

    Sementara itu, dalam kegiatan yang bekerja sama dengan PWNU Jatim tersebut, Lembaga Falaqiyah PWNU Jatim menyiapkan Teleskop Explore Scientific ED 80 mm untuk memantau pergerakan matahari.

    Dalam kesempatan itu juga akan dibagikan 1.000 kacamata gratis yang diproduksi menggunakan filter khusus dan mampu meredam intensitas cahaya matahari hingga 100.000 kali.

    "Namun pemakaian tidak boleh terus menerus melebihi 2 menit. Saat melihat matahari, kacamata ini tidak boleh dilepas," kata Humas Masjid Al Akbar Surabaya Helmy M Noor.

    BISNIS.COM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kobe Bryant Sang Black Mamba: Saya Tak Ingin Jadi Michael Jordan

    Pemain bola basket Kobe Bryant meninggal pada 26 Januari 2020, dalam kecelakaan helikopter di dekat Calabasas, California. Selamat jalan Black Mamba!