Golongan Listrik Ini Tak Disubsidi per 1 Januari

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tiga anggota Tim PDKB (Pekerjaan dalam Keadaan Bertegangan) PLN melakukan penggantian Pemutus Tenaga 150.000 Volt di Gardu Induk Rejoso Pasuruan, Jawa Timur (29/5). Pekerjaan ini dilakukan tanpa pemadaman listrik. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    Tiga anggota Tim PDKB (Pekerjaan dalam Keadaan Bertegangan) PLN melakukan penggantian Pemutus Tenaga 150.000 Volt di Gardu Induk Rejoso Pasuruan, Jawa Timur (29/5). Pekerjaan ini dilakukan tanpa pemadaman listrik. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - PT PLN (Persero) mencabut subsidi 12 golongan tarif listrik mulai 1 Januari 2015. Masyarakat kelompok ini dianggap mampu secara ekonomi. (PLN Berlakukan Tarif Baru 1 Januari 2015)

    "Kami akan menyesuaikan tarif secara fair. Apabila biaya pokok naik, tarif akan naik. Begitu sebaliknya, apabila turun, tarif akan disesuaikan turun," kata Kepala Divisi Niaga PLN Benny Marbun melalui rilis, Jumat, 26 Desember 2014. (Tarif Listrik Oktober Turun)

    Benny mengatakan tariff adjustment dipengaruhi tiga indikator, yaitu harga minyak Indonesia (ICP), kurs dolar, dan inflasi. Dengan demikian, harga listrik tiap bulan dapat berubah naik dan turun. Penerapan tariff adjustment tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 31 yang telah disahkan pada 5 November 2014. (September, Tarif Listrik Naik Lagi)

    Berikut ini 12 golongan tarif yang subsidinya akan dicabut:
    1. rumah tangga R-1/tegangan rendah (TR) daya 1.300 VA,
    2. rumah tangga R-1/TR daya 2.200 VA,
    3. rumah tangga R-2/TR daya 3.500-5.500 VA,
    4. rumah tangga R-3/TR daya 6.600 VA ke atas,
    5. bisnis B-2/TR daya 6.600VA sampai 200 kVA,
    6. bisnis B-3/tegangan menengah (TM) daya di atas 200 kVA,
    7. industri I-3/TM daya di atas 200 kVA,
    8. industri I-4/tegangan tinggi (TT) daya 30 ribu kVA ke atas,
    9. kantor pemerintah P-1/TR daya 6.600 VA sampai 200 kVA,
    10. kantor pemerintah P-2/TM daya di atas 200 kVA,
    11. penerangan jalan umum P-3/TR, dan
    12. layanan khusus TR/TM/TT.

    Dari 12 golongan tersebut, empat di antaranya sudah diberlakukan tariff adjustment sejak Mei 2014, yaitu rumah tangga R-3/TR daya 6.600 VA ke atas, bisnis B-2/TR daya 6.600 VA sampai 200 kVA, bisnis B-3/tegangan menengah (TM) daya di atas 200 kVA, dan kantor pemerintah P-1/TR daya 6.600 VA sampai 200 kVA.

    Penyesuaian ini, antara lain, untuk meningkatkan rasio elektrifikasi dan mendorong subsidi yang lebih tepat sasaran. Adapun potensi penghematan subsidi energi yang akan didapat dari kebijakan tersebut Rp 8,4 triliun. "Keberlangsungan kelistrikan terletak pada tarif. Oleh sebab itu, harus diatur dalam kebijakan tarif," kata Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi, Jarman.

    DEVY ERNIS

    Terpopuler:
    Video ISIS Ancam TNI Beredar di YouTube
    ISIS Pengancam TNI Rupanya 'Artis YouTube'
    Dapat Salam Natal di Pesawat, Pria Ini Ngamuk
    ISIS Ancam TNI, Kapuspen: No Comment


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Skuter Listrik Pasca Insiden GrabWheels Belum Ada Rujukan

    Pemerintah Provinsi DKI berencana mengeluarkan aturan soal skuter listrik setelah insiden dua pengguna layanan GrabWheels tewas tertabrak.