Pemegang Saham Tolak Laporan Keuangan Cipaganti  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Cipaganti

    Cipaganti

    TEMPO.CO, Jakarta - Mayoritas pemegang saham PT Cipaganti Citra Graha Tbk (CPGT) menolak laporan keuangan perusahaan tahun lalu. Menurut Direktur PT Cipaganti Citra Graha Toto Moeljono, para pemegang saham menginginkan laporan keuangan yang rinci. "Baru kali ada laporan keuangan yang ditolak," ujarnya di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin, 25 Agustus 2014. (Baca: Dirut Ditahan, Travel Cipaganti Solo Jalan Terus)

    Dalam acara Rapat Umum Pemegang Saham, sebanyak 89,4 persen tidak menyetujui dan tidak mensahkan laporan keuangan. Para pemegang saham menginginkan penjelasan ihwal keterkaitan antara PT Cipaganti Citra Graha Tbk dengan Koperasi Cipaganti Karya Guna Persada (KCKGP). (Baca: Manajemen Koperasi Cipaganti Bermasalah Sejak 2012)

    Koperasi Cipaganti mulai menarik dana dari masyarakat sejak 2008. Koperasi itu menawarkan bagi hasil tetap 1,6-1,9 persen per bulan untuk investasi minimal Rp 100 juta per
    tenor 1-5 tahun. Tawaran imbal hasil tetap yang lebih tinggi dari bunga deposito itu membuat warga tergiur. (Baca: Nasabah Koperasi Cipaganti Tuntut Uangnya Kembali)

    Hingga pertengahan 2014 tercatat 8.700 mitra koperasi dengan nilai total investasi Rp 3,2 triliun. Namun tak semua janji bagi hasil bisa dibayar. Mulai Maret 2014, koperasi tak lagi
    membayar semua tagihan bagi hasil.

    Menurut Toto, pemegang saham menyoroti apakah PT Cipaganti Citra Graha Tbk ikut membayar dana nasabah koperasi Cipaganti. Sebabnya ada sekitar 4 persen saham koperasi Cipaganti di PT Cipaganti Citra Graha Tbk. "Saya rasa itu bagus, karena pemegang saham peduli dengan perusahaan," kata Toto.

    Pemegang saham, kata Toto, tidak tergiur dengan adanya peningkatan keuntungan perusahaan pada 2013. Pemilik saham justru lebih khawatir pada kejelasan transaksi pada laporan keuangan tersebut.

    Toto juga menjelaskan bahwa pembagian deviden untuk para pemegang saham masih menunggu disahkannya laporan keuangan tahun buku 2013. "Setelah laporan keuangan disahkan baru diputuskan apakah pembagian deviden akan dilakukan atau tidak," tutur Toto.

    GANGSAR PARIKESIT

    Berita Terpopuler:
    Effendi Simbolon: Wagub DKI Jakarta Hak PDI Perjuangan
    Istri Wakil Wali Kota Antre Bensin Eceran di Tegal
    Angel Di Maria Segera Berseragam MU
    Dewan Pendidikan Kritik Kurikulum 2013 yang Amburadul


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menimbun Kalori Kue Lebaran, seperti Nastar dan Kastengel

    Dua kue favorit masyarakat Indonesia saat lebaran adalah nastar dan kastangel. Waspada, dua kue itu punya tinggi kalori. Bagaimana kue-kue lain?