Luhut: Hanya yang Sudah Vaksin 2 Kali yang Dapat Beraktivitas di Tempat Publik

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat konferensi pers pengumuman PPKM, Senin, 20 September 2021. YouTube

    Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat konferensi pers pengumuman PPKM, Senin, 20 September 2021. YouTube

    TEMPO.CO, Jakarta - Koordinator Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa-Bali, Luhut Binsar Pandjaitan, mengatakan pemerintah akan memperketat syarat masuk warga ke fasilitas publik. Kebijakan ini sejalan dengan meningkatnya penyebaran varian Covid-19 Omicron di Indonesia.

    “Hanya yang sudah vaksin dua kali yang dapat beraktivitas di tempat publik. Oleh karena itu teman-teman yang masih ada berapa juta orang yang belum vaksinasi dua kali di Jawa-Balii supaya untuk melakukan ini,” ujar Luhut dalam konferensi pers secara virtual, Ahad, 16 Januari 2022.

    Luhut memprediksi puncak gelombang varian Omicron akan terjadi pada pertengahan Februari hingga awal Maret mendatang. Perkiraan ini melihat hasil pemantauan terhadap penyebaran varian Omicron di Afrika Selatan. Adapun Afrika Selatan merupakan tempat pertama kali varian anyar Covid-19 itu ditemukan.

    Di Jawa dan Bali, peningkatan kasus Covid-19 sudah mulai terlihat. Beberapa waktu lalu, penambahan jumlah kasus positif virus corona varian Omicron sudah menyentuh 1.054 per hari meski kembali turun ke level 800.

    Luhut mengatakan pemerintah dan masyarakat perlu sama-sama mengendalikan peningkatan gelombang penularan wabah untuk mencegah dampak yang lebih dalam. Dia menyebut harus ada penegakan protokol kesehatan dan percepatan vaksinasi, khususnya di daerah dengan tingkat capain vaksin dosis lengkap yang belum mencapai 70 persen.

    Namun, Luhut memastikan pemerintah belum memikirkan opsi pengetatan pergerakan secara masif. “Untuk pengetatan mobilisasi, ini akan jadi opsi terakhir,” tutur Luhut.

    Luhut juga mengimbau perkantoran untuk tidak mempekerjakan pegawai 100 persen di kantor dalam dua pekan ke depan. “Dilihat situasinya apakah bisa 75 persen (bekerja di kantor) dalam dua minggu ke depan. Ini dikembalikan kepada kebijakan masing-masing perusahaan,” ujar Luhut.

    FRANCISCA CHRISTY ROSANA

    Baca juga: Cerita Penghobi Gambar Jual Animasi NFT di Hicetnunc, Untung 50 Kali Lipat

    Selalu update info terkini. Simak breaking news dan berita pilihan dari Tempo.co di kanal Telegram “Tempo.co Update”. Klik https://t.me/tempodotcoupdate untuk bergabung. Anda perlu meng-install aplikasi Telegram terlebih dahulu.


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Sarat Sejarah Final UCL Liverpool Vs Real Madrid, Ancelotti Incar Gelar Kemilau

    Laga Liverpool dan Real Madrid terjadi saat kedua tim dalam performa terbaiknya. Duel dua raksasa di Final UCL akan berlangsung pada Minggu dini hari.