Ada Skandal EODB, Pemerintah Diminta Ubah Acuan Keberhasilan Iklim Investasi

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat menerima kunjungan perusahaan teknologi asal Abu Dhabi, Uni Emirat Arab (UEA), Group 42 (G42). ANTARA/HO-Kemenko Kemaritiman dan Investasi

    Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan saat menerima kunjungan perusahaan teknologi asal Abu Dhabi, Uni Emirat Arab (UEA), Group 42 (G42). ANTARA/HO-Kemenko Kemaritiman dan Investasi

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Center of Economic and Law Studies Bhima Yudhistira meminta pemerintah mengubah indikator target keberhasilan investasi pasca-terkuaknya skandal penyimpangan data tingkat kemudahan berusaha atau Ease of Doing Business (EODB). Sebelumnya pemerintah menargetkan Indonesia masuk 40 besar peringkat kemudahan investasi berdasarkan skor EODB.

    “Misalnya indikator perbaikan ICOR (Incremental Capital Output Ratio) yang saat ini masih berada di atas level enam,” ujar Bhima dalam pesan pendek pada Sabtu, 18 September 2021.

    Menurut Bhima, ICOR bisa menjadi perbandingan efisiensi investasi antar-negara yang cukup relevan. Selain itu, Indonesia pun dapat mengacu pada indikator lain untuk memperbaiki iklim investasinya, seperti perbaikan ongkos logistik nasional yang masih berada di level 23,5.

    Indikator labor productivity atau produktivitas tenaga kerja, ujar Bhima, juga tidak kalah penting untuk meningkatkan daya saing investasi Indonesia. “Tanpa EODB sebenarnya banyak indikator lain yang bisa dijadikan benchmark dalam menarik investasi khususnya investasi langsung,” tutur Bhima.

    Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah mengatakan skor atau peringkat kemudahan investasi yang dikeluarkan oleh EODB tak memiliki dampak langsung terhadap permodalan di Indonesia. Musababnya, investor tidak akan melihat perbaikan peringkat suatu negara saat akan menanamkan investasi, tapi kondisi langsung yang dirasakan di lapangan.

    “Yang dibutuhkan investor bukan perbaikan peringkat. Mereka butuhkan kemudahan yang riil di lapangan. Bukan di peringkat,” tutur Piter. Piter mengemukakan, saat ini pemerintah dapat berfokus memperbaiki iklim investasi tanpa mengacu pada indikator peringkat lembaga internasional.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Biarkan Satu Teman Yang Toxic Mempengaruhi Anda

    Berikut 5 tanda persahabatan yang beracun atau Toxic friendship, perlu evaluasi apakah harus tetap berteman atau cukup sampai di sini.