Bank Dunia Setop Laporan Kemudahan Berusaha Akibat Skandal, Bahlil: Ya, Gitu Deh

Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia mengikuti rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa 8 Juni 2021. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

TEMPO.CO, Jakarta – Menteri Investasi Bahlil Lahadalia menanggapi penghentian laporan sementara kemudahan berusaha atau ease of doing business (EODB) oleh Bank Dunia akibat dugaan skandal mantan pejabatnya. Bahlil mengatakan ia pernah menerima informasi perihal adanya kejanggalan dalam laporan EODB pada Februari lalu.

“Memang tujuh bulan lalu kami sudah mendapat laporan pertama dari World Bank, kemudian di bulan Juli saya ke Amerika Serikat dalam rangka mengurus ini,” ujar Bahlil dalam konferensi pers yang dilaksanakan secara virtual pada Jumat, 17 April 2021.

Berdasarkan informasi yang diperoleh, diketahui ada lobi-lobi dalam menyusun laporan peringkat kemudahan berusaha. Bahlil pun mengibaratkan lobi-lobi ini sebagai lompat indah.

“Jadi bahwa negara yang kita agung-agungkan bersih itu tidak selalu. Ternyata ya, gitu deh. Enggak semuanya juga kita pikir bagus itu bagus,” ujar Bahlil.

Kendati begitu, Bahlil mendukung upaya Bank Dunia mengusut tuntas skandal manipulasi dalam laporan EODB. Dia mengatakan Bank Dunia akan menggunakan metode baru untuk menggelar survei yang lebih akuntabel.

Bank Dunia sebelumnya mengumumkan telah menyetop sementara laporan kemudahan berbisnis akibat adanya dugaan skandal yang melibatkan Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF). Skandal disinyalir terjadi pada 2018-2020 menurut keterangan resmi Bank Dunia.






IMF Memproyeksikan GDP Rusia Tumbuh 0,3 Persen

4 jam lalu

IMF Memproyeksikan GDP Rusia Tumbuh 0,3 Persen

IMF memperkirakan GDP Rusia akan tumbuh sebanyak 0,3 persen pada tahun ini dan 2,1 persen pada 2024.


Diselidiki di Brasil, Bolsonaro Mencari Izin Tinggal Enam Bulan di AS

7 jam lalu

Diselidiki di Brasil, Bolsonaro Mencari Izin Tinggal Enam Bulan di AS

Mantan presiden Brasil Jair Bolsonaro masuk ke AS dengan visa kunjungan pemimpin dunia yang berakhir pada Selasa 31 Januari 2023


Jasad Turis Arab Saudi yang Hilang di AS Ditemukan di Danau

8 jam lalu

Jasad Turis Arab Saudi yang Hilang di AS Ditemukan di Danau

Jasad turis Arab Saudi yang hilang, Abdulrahman Al-Anazi, ditemukan pada Senin pagi di Danau Erie di Cleveland, Ohio, Amerika Serikat


Penembakan Massal di Florida AS, 4 Pelaku Tembaki Korban dari Dalam Mobil

9 jam lalu

Penembakan Massal di Florida AS, 4 Pelaku Tembaki Korban dari Dalam Mobil

Empat pelaku penembakan massal d Florida, menembaki korban dari mobil yang melaju cepat.


Ditanya Soal Evaluasi Menteri, Bahlil: Sesama Sopir Angkot Dilarang Saling Mendahului

10 jam lalu

Ditanya Soal Evaluasi Menteri, Bahlil: Sesama Sopir Angkot Dilarang Saling Mendahului

Menteri Investasi Bahlil Lahadalia dipanggil Presiden Jokowi ke Istana Negara hari ini. Dia mengaku tak tahu soal isu reshuffle.


Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

11 jam lalu

Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

Prancis dan Polandia tampaknya bersedia untuk menerima permintaan jet tempur dari Ukraina.


Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

12 jam lalu

Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

Lynne Tracy adalah wanita pertama yang menduduki jabatan Duta Besar AS untuk Rusia.


Amerika Serikat Akan Akhiri Darurat COVID-19 Pada 11 Mei

12 jam lalu

Amerika Serikat Akan Akhiri Darurat COVID-19 Pada 11 Mei

Mantan presiden Donald Trump pertama kali menyatakan pandemi COVID-19 sebagai darurat nasional Amerika Serikat pada 13 Maret 2020


Myanmar Diundang dalam Pertemuan Militer ASEAN di Bangkok

13 jam lalu

Myanmar Diundang dalam Pertemuan Militer ASEAN di Bangkok

ASEAN telah melarang kehadiran perwakilan senior militer Myanmar dari KTT utama


Cina Tolak Kesepakatan Pembatasan Akses Ekspor Semikonduktor

13 jam lalu

Cina Tolak Kesepakatan Pembatasan Akses Ekspor Semikonduktor

Terkait kontrol tersebut, Cina mengajukan gugatan terhadap Amerika Serikat melalui Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).