Setelah Bukalapak, OJK Sebut Ada Unicorn dan Decacorn Akan IPO Tahun Ini

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). ANTARA

    Ilustrasi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). ANTARA

    Data Bursa Efek Indonesia sampai dengan 6 Juli 2021 menunjukkan 23 perusahaan dalam pipeline pencatatan saham BEI. Adapun 3 perusahaan di antaranya diprediksi akan tercatat pada bulan Juli 2021.

    Berikut ini adalah klasifikasi aset perusahaan yang saat ini berada dalam pipeline merujuk pada POJK Nomor 53/POJK.04/2017: 
    2 Perusahaan aset skala kecil (aset di bawah Rp 50 miliar)
    10 Perusahaan aset skala menengah (aset antara Rp 50 miliar hingga Rp 250 miliar)
    11 Perusahaan aset skala besar (aset di atas Rp 250 miliar)

    Adapun rincian sektornya adalah sebagai berikut:
    3 Perusahaan dari sektor Consumer Non-Cyclicals
    2 Perusahaan dari sektor Basic Materials
    3 Perusahaan dari sektor Technology
    4 Perusahaan dari sektor Consumer Cyclicals
    2 Perusahaan dari sektor Transportation & Logistic
    4 Perusahaan dari sektor Industrials
    1 Perusahaan dari sektor Energy
    2 Perusahaan dari sektor Financials
    1 Perusahaan dari sektor Healthcare
    1 Perusahaan dari sektor Retailing

    CEO Bukalapak Rachmat Kaimuddin sebelumnya menyatakan hendak menghapus stigma perusahaan teknologi kalau mau tumbuh harus 'bakar' uang lebih banyak. "Kami di Bukalapak berbeda, kami ingin bertumbuh, memperbaiki profitabilitas, sehingga pertumbuhan berkualitas dan berkelanjutan," ujarnya dalam acara paparan publik Penawaran Saham Perdana PT Bukalapak.com Tbk., Jumat, 9 Juli 2021.

    Pertumbuhan itu, kata dia, sudah terasa pada periode 2018-2020. Sepanjang tahun lalu, Bukalapak membukukan pendapatan Rp 1,35 triliun, atau naik dari 2019 senilai Rp 1,07 triliun, dan 2018 sebesar Rp 292 miliar. Adapun pertumbuhan rata-rata tahunan (CAGR) mencapai 115 persen.

    Pada tahun 2020, total transaksi di Bukalapak mencapai Rp 85,08 trilun, naik dari 2019 sebesar Rp 57,39 triliun, dan 2018 sejumlah Rp 28,34 triliun. Sementara dari sisi Ebitda, Bukalapak membukukan -Rp 1,67 triliun pada 2020 dibandingkan -Rp2,68 triliun pada 2019 dan -Rp2,22 triliun pada 2018. 

    BISNIS

    Baca: Ini Sebab CEO Bukalapak Tetap Pede IPO Meski Perusahaan Masih Catat Kerugian


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    OTT Bupati Kolaka Timur, Simak Fakta Penangkapan dan Profil Andi Merya

    Bupati Kolaka Timur, Sulawesi Tenggara, Andi Merya Nur, ditangkap KPK dalam OTT. Ia diduga menerima suap yang berhubungan dengan dana hibah BNPB.