Bea Cukai: Meski Pandemi, Pabrik Rokok di Jepara dan Kudus Bertambah Jadi 114

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja menunjukkan uang Tunjangan Hari Raya (THR) yang diterimanya di pabrik rokok PT Djarum, Kudus, Jawa Tengah, Kamis, 29 April 2021. Sebanyak 51.451 pekerja harian dan borongan di perusahaan itu menerima uang THR guna membantu mereka dalam memenuhi kebutuhan keluarga selama bulan Ramadan dan Idul Fitri. ANTARA/Yusuf Nugroho

    Pekerja menunjukkan uang Tunjangan Hari Raya (THR) yang diterimanya di pabrik rokok PT Djarum, Kudus, Jawa Tengah, Kamis, 29 April 2021. Sebanyak 51.451 pekerja harian dan borongan di perusahaan itu menerima uang THR guna membantu mereka dalam memenuhi kebutuhan keluarga selama bulan Ramadan dan Idul Fitri. ANTARA/Yusuf Nugroho

    TEMPO.CO, Jakarta - Bea dan Cukai Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, mencatat jumlah pabrik rokok yang ada di wilayah Keresidenan Pati, terutama di Kabupaten Kudus dan Jepara semakin bertambah meskipun sedang masa pandemi penyakit virus corona (Covid-19).

    "Informasi sementara dari bagian perizinan ternyata di Kabupaten Jepara sudah banyak yang mengurus perizinannya. Sedangkan dari sisi jumlah pabriknya juga bertambah karena sebelumnya hanya kisaran 80-an pabrik, kini sudah naik menjadi 114 pabrik rokok," kata Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tipe Madya Cukai Kudus Gatot Sugeng Wibowo di Kudus, Senin, 28 Juni 2021.

    Ia mengungkapkan pada Februari 2021 tercatat ada penambahan pabrik rokok baru menjadi 111 pabrik, kemudian bulan Juni 2021 sudah bertambah lagi menjadi 114 pabrik yang tersebar di Kabupaten Kudus dan Jepara.

    Jumlah tersebut diprediksi masih bisa bertambah lagi karena sudah ada yang mengajukan perizinan. Namun tahapannya masih di daerah dan belum pengajuan hingga ke KPPBC Kudus.

    Menurut Gatot, bergeliatnya bisnis rokok tidak terlepas dari perubahan perilaku masyarakat dalam mengonsumsi rokok selama masa pandemi. Jika sebelumnya banyak yang membeli rokok mahal atau golongan I, kini banyak yang beralih ke produk rokok yang dihasilkan dari pabrik golongan II dan III yang harga jualnya lebih terjangkau.

    Produksi rokok golongan pertama memang terjadi penurunan hingga beberapa persen, sedangkan rokok golongan II dan III terjadi kenaikan yang dibuktikan dari jumlah pabriknya juga bertambah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.