Vaksin Covid-19, HSBC dan ADB Sokong Asia USD 300 Juta

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah tenaga pendidik melakukan pemeriksaan kesehatan sebelum disuntik vaksin COVID 19 di SMP 216, Jakarta Pusat, Selasa, 6 April 2021. Pemerintah akan mengatur kembali pemberian vaksin Covid-19 kepada masyarakat karena terbatasnya pasokan vaksin saat ini. Menurut Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, pemerintah akan memprioritaskan kelompok lanjut usia (lansia) dan juga tenaga pengajar dalam vaksinasi kali ini. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    Sejumlah tenaga pendidik melakukan pemeriksaan kesehatan sebelum disuntik vaksin COVID 19 di SMP 216, Jakarta Pusat, Selasa, 6 April 2021. Pemerintah akan mengatur kembali pemberian vaksin Covid-19 kepada masyarakat karena terbatasnya pasokan vaksin saat ini. Menurut Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, pemerintah akan memprioritaskan kelompok lanjut usia (lansia) dan juga tenaga pengajar dalam vaksinasi kali ini. TEMPO / Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - HSBC dan Bank Pembangunan Asia atau ADB akan memberikan dana gabungan 300 juta dolar untuk membantu rantai pasokan Asia meningkatkan kapasitas produksi vaksin Covid-19. Hal itu disampaikan HSBC dan ADB pada Jumat, 9 April 2021.

    Inisiatif ini dibangun di atas skema pembagian risiko yang diluncurkan bank pada Juli untuk membantu mendanai pemasok alat pelindung diri atau APD saat mereka dan pembuat vaksin berlomba memenuhi permintaan global yang melebihi pasokan.

    Baca Juga: Distribusi Vaksin COVID-19 COVAX Capai 100 Negara

    Dengan bersandar pada peringkat kredit tingkat pemerintah ADB, pemberi pinjaman sektor swasta seperti HSBC dapat memberikan pinjaman lebih mudah kepada perusahaan dalam rantai produksi pasokan vaksin yang kompleks, kata HSBC.

    “Saat ini permintaan vaksin jauh melebihi pasokan dan salah satu tantangannya adalah jaringan pasokan dan distribusi harus dibentuk, yang membutuhkan banyak likuiditas,” kata Surath Sengupta, Kepala Global Lembaga Keuangan di HSBC.

    Pemberi pinjaman akan menawarkan dana melalui pinjaman perdagangan dan pembiayaan tagihan di antara alat-alat lainnya, kata Sengupta, karena negara-negara di seluruh Asia mencoba mempersingkat skala waktu multi-tahun yang biasa diperlukan untuk menerapkan program inokulasi skala besar.

    Tingkat vaksinasi di negara-negara Asia sangat bervariasi karena pemerintah berhubungan dengan persediaan yang terbatas, permintaan yang meningkat dengan cepat, dan persaingan politik untuk mengamankan dosis.

    Menteri Luar Negeri India, Sushma Swaraj, mengatakan pada Maret 2021, bara pemimpin Amerika Serikat, India, Australia, dan Jepang setuju untuk mengumpulkan pembiayaan, produksi, dan kapasitas distribusi untuk mengirim satu miliar vaksin Covid-19 ke seluruh Asia pada akhir 2022.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H