Sri Mulyani Bandingkan Kenaikan Utang RI dengan AS, Jepang, hingga Prancis

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Sri Mulyani mendengarkan paparan  tentang APBN KiTA edisi Oktober di Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak, Jakarta, Rabu 17 Oktober 2018. ANTARA FOTO/ Muhammad Adimaja

    Menteri Keuangan Sri Mulyani mendengarkan paparan tentang APBN KiTA edisi Oktober di Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak, Jakarta, Rabu 17 Oktober 2018. ANTARA FOTO/ Muhammad Adimaja

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan rasio utang Indonesia sebesar 38,5 persen dari Produk Domestik Bruto atau PDB pada 2020. Persentase itu naik 8 persen terhadap rasio utang 2019 yang sebesar 30,5 persen PDB.

    "Ini dilakukan juga pada semua negara melakukan countercyclical terutama menggunakan instrumen fiskal yang menyebabkan defisit dari APBN meningkat dan rasio utang meningkat," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kita secara virtual, Selasa, 23 Februari 2021.

    Posisi utang pemerintah per akhir Desember 2020 berada di angka
    Rp 6.074,56 triliun.

    Sri Mulyani mengatakan Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Inggris, Italia, dan Prancis, mencatat kenaikan utang publik di atas 20 persen dalam setahun selama Covid-19.

    Kemenkeu mencatat utang publik Amerika naik sebesar 22,5 persen, Jepang 28,2 persen, Prancis 20,6 persen, Italia 27 persen, dan Inggris sebesar 22,7 persen.

    Upaya itu, kata dia, untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional yang terkontraksi akibat pandemi Covid-19.

    "Ini menggambarkan bahwa pandemi tidak pandang bulu dan negara dengan hantaman signifikan. Ada yang survive meski tumbuh kecil atau bahkan kontraksi, level kontraksi beda-beda," ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.