KAI Bakal Hilangkan Area Merokok di Stasiun

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • PT. KAI meluncurkan satu set rangkaian kereta api Gaya Baru Malam Jakarta-Surabaya bebas asap rokok di Stasiun Kota, Jakarta, (4/5). TEMPO/Tony Hartawan

    PT. KAI meluncurkan satu set rangkaian kereta api Gaya Baru Malam Jakarta-Surabaya bebas asap rokok di Stasiun Kota, Jakarta, (4/5). TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Vice President Public Relations PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI Joni Martinus mengatakan saat ini perseroan menyediakan fasilitas area merokok atau smoking room di beberapa stasiun sebagai salah satu upaya menerapkan larangan merokok di Kawasan Tanpa Rokok (KTR) khususnya angkutan umum.

    "Namun ke depannya, kita sudah merencanakan bahwa area merokok dalam ruangan di area stasiun secara bertahap akan dihilangkan," ujarnya dalam diskusi daring tentang implementasi regulasi KTR di angkutan umum yang digelar oleh Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Selasa, 26 Januari 2021.

    Joni menjelaskan pada prinsipnya semua pegawai KAI memiliki kewajiban untuk mengawasi larangan merokok baik selama perjalanan maupun di stasiun-stasiun kereta api, kecuali di tempat-tempat yang telah ditentukan.

    Adapun dia mencontohkan di Stasiun Gambir terdapat area terbuka untuk para perokok yang didesain sedemikian rupa supaya tidak mengganggu kenyamanan dan kesehatan penumpang lain.

    "Akan tetapi kita akan tetap konsisten terus menggencarkan larangan merokok dengan terus memberikan announcement secara berkala berisi imbauan, larangan agar tidak merokok," kata Joni.

    Joni menegaskan KAI tidak akan segan-segan menurunkan penumpang yang kedapatan merokok di dalam kereta.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 17 Hari dalam Daftar Libur Nasional dan Sisa Cuti Bersama 2021

    SKB Tiga Menteri memangkas 7 hari cuti bersama 2021 menjadi 2 hari saja. Pemotongan itu dilakukan demi menahan lonjakan kasus Covid-19.