Bank Dunia Prediksi Pertumbuhan Ekonomi AS 3,5 Persen di 2021, Cina 7,9 Persen

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bank Dunia. worldbank.org

    Bank Dunia. worldbank.org

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank Dunia lewat Global Economic Prospect yang terbit 5 Januari 2021, memprediksi pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat 3,5 persen pada tahun ini, setelah turun 3,6 persen pada 2020.

    Angka itu 0,5 poin persen lebih rendah dari proyeksi sebelumnya karena tertahan di awal tahun oleh permintaan yang lemah di tengah pembatasan baru dan kebangkitan Covid-19 secara luas.

    "Penurunan aktivitas AS pada paruh pertama tahun 2020 hampir tiga kali lebih besar dari penurunan puncak selama krisis keuangan global, menggarisbawahi kedalaman resesi," tulis Bank Dunia dalam laporannya, dikutip Rabu, 6 Januari 2021.

    Sementara itu, Cina sebagai rival dan ekonomi terbesar kedua di dunia diperkirakan akan melesat tumbuh 7,9 persen tahun ini setelah menjadi satu-satunya negara yang berekspansi pada 2020 sekitar 2 persen. Pertumbuhan 2022 diprediksi moderat pada angka 5,2 persen.

    Pemulihan Cina solid tetapi tidak merata, dengan layanan konsumen tertinggal dari produksi industri. Tahun lalu, pertumbuhan impor Cina tertinggal dari rebound ekspor, berkontribusi pada melebarnya surplus neraca berjalan.

    Sedangkan kebijakan fiskal dan moneter yang akomodatif menyebabkan peningkatan tajam dalam defisit pemerintah dan total utang. Dukungan kebijakan fiskal, yang semula difokuskan pada pemberian keringanan dan peningkatan investasi publik, mulai melambat.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketentuan THR Ramadan 2021: Tidak Boleh Dicicil

    Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah telah mengeluarkan edaran THR Ramadan 2021 yang mewajibkan perusahaan membayarnya sesuai dengan undang-undang.