Harga Melambung di Tahun Ini, Bagaimana Proyeksi Saham Emiten Emas Tahun 2021?

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi emas batangan. Sumber: Global Look Press / rt.com

    Ilustrasi emas batangan. Sumber: Global Look Press / rt.com

    Adapun harga emas berjangka kontrak Februari 2021 di bursa Comex bergerak menguat tipis 0,09 persen ke level US$ 1.879,3 per troy ounce. Tercatat sepanjang tahun berjalan 2020, harga emas telah menguat sekitar 23 persen.

    Tim Riset Panin Sekuritas dalam publikasi Market Outlook 2021 memperkirakan rata-rata harga emas pada 2021 berada di posisi US$ 1.690 per troy ounce. Angka ini lebih rendah daripada rata-rata harga pada 2020 di posisi US$ 1.760 per troy ounce.

    Namun perkiraan rata-rata harga tahun depan masih jauh lebih tinggi daripada rata-rata harga pada 2019 di kisaran US$ 1.395 per troy ounce. “Emas diekspektasikan akan menurun pada 2021, didorong oleh ekspektasi pertumbuhan ekonomi ke depan didorong dari perkembangan positif dari vaksin Covid19,” tulis tim riset Panin Sekuritas, dikutip Kamis, 24 Desember 2020.

    Sementara itu, analis RHB Sekuritas Ghibran Al Imran mengatakan bahwa meskipun harga emas global pada tahun depan tidak seatraktif tahun ini, emiten masih berpotensi membukukan pendapatan yang cukup tinggi pada 2021. Hal ini seiring dengan aksi lindung yang telah dilakukan pada tahun 2020.

    Ghibran mencontohkan MDKA saja sudah sign kontrak lindung nilai untuk emas di US$ 1.775 per troy ounce. "Memang hanya sedikit sekitar 3.000 oz emas saja, tetapi sangat baik dibandingkan dengan lindung nilai di US$1.300-US$1.400 pada 2020 untuk hampir setengah dari produksi mereka,” ujarnya Senin lalu.

    Oleh sebab itu, dia memperkirakan MDKA sebagai top picks walaupun valuasi sudah cukup mahal karena potensi rata-rata harga yang tinggi. Ghibran juga meramalkan produksi emas kuartal I tahun 2021 mulai kembali normal setelah insiden kecelakaan tambang pada akhir kuartal III tahun 2020.

    BISNIS

    Baca: Bitcoin Melejit, Begini Proyeksi Goldman Sachs akan Nilai Emas


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    7 Tips Agar Lebih Mudah Bangun Sahur Selama Ramadan

    Salah satu tantangan selama puasa Ramadan adalah bangun dini hari untuk makan sahur.