BNI Berdayakan UMKM Lewat Pendampingan dan Pembiayaan

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gedung BNI Jakarta.

    Gedung BNI Jakarta.

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) tetap fokus memberdayakan pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) agar bisa bertahan dan bertumbuh meski di tengah pandemi yang masih berlangsung hingga kini.

    "UMKM merupakan tulang punggung perekonomian nasional dan BNI siap mendampingi UMKM untuk melalui masa sulit ini," Direktur Hubungan Kelembagaan BNI Sis Apik Wijayanto dalam pernyataan di Jakarta, Kamis, 29 Oktober 2020.

    Ia menuturkan, saat ini BNI tengah menjalankan serangkaian program terintegrasi yang diharapkan dapat membawa pelaku usaha kecil, yang sedang merintis bisnisnya dari embrio, hingga kemudian berkembang menjadi pelaku usaha sukses yang berorientasi ekspor.

    BNI membagi dua kelompok Program Pemberdayaan UMKM. Pertama, Program Pendampingan bagi UMKM dalam pengembangan usahanya. Kedua, Program Pembiayaan.

    Pada Program Pendampingan, BNI selalu menyertai pelaku usaha kecil sejak tahapan Peningkatan Kapasitas Produksi, berlanjut pada tahap pengembangan nilai tambah pada produk dan jasa UMKM, hingga akhirnya sanggup menjangkau pasar ekspor.

    Adapun pada Program Pembiayaan, BNI siap dengan bantuan berskema CSR dan Program Kemitraan (ketika pelaku UMKM masih unfeasible dan unbankable), lalu naik kelas menjadi Kredit Usaha Rakyat atau KUR (saat sudah feasible namun unbankable), hingga akhirnya layak menjadi penerima kredit komersial (ketika pengusaha sudah feasible dan bankable).


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Pelaku Teror Kekerasan di Desa Lembantongoa

    Aksi teror kembali terjadi di Desa Lembantongoa, Sigi, Sulawesi Tengah, terjadi pada Jumat, 27 November 2020.