Luhut ke Pentagon: RI Terlalu Besar untuk Berkiblat ke Kekuatan Mana pun

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Koordiantor Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan Hari Kemerdekaan ke-75 RI kali ini diperingati dalam suasana yang berbeda. Musababnya, Indonesia tengah menghadapi cobaan yang berat karena wabah corona. Hal tersebut disampaikannya melalui video pendek yang diunggahnya di akun Instagram pribadinya. Instagram/@luhut.pandjaitan

    Menteri Koordiantor Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan Hari Kemerdekaan ke-75 RI kali ini diperingati dalam suasana yang berbeda. Musababnya, Indonesia tengah menghadapi cobaan yang berat karena wabah corona. Hal tersebut disampaikannya melalui video pendek yang diunggahnya di akun Instagram pribadinya. Instagram/@luhut.pandjaitan

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan mengatakan ia baru saja melakukan courtesy call dengan pejabat pentagon US Under Secretary of Defense For Policy. Kepada pejabat tersebut, Luhut menegaskan posisi dan kedaulatan Indonesia di tengah hubungan Amerika dan Cina yang sedang memanas.

    "Saya bilang, negara ini terlalu besar untuk berkiblat ke salah satu kekuatan mana pun," kata Luhut dalam kuliah umum Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia ( yang ditayangkan di akun YouTube FEB UI pada Jumat malam, 18 September 2020.

    Informasi ini disampaikan Luhut saat membahas pergeseran perdagangan dunia dalam tiga dekade terakhir. DI tahun 1980, Amerika menguasai 20 persen perdagangan dunia. Saat itu, Cina masih di bawahnya dengan 15 persen pada 1981.

    Kondisi berubah mulai 1983. Cina menyalip Amerika dan melaju pesat. Mereka kini menguasai 36 persen perdagangan dunia pada 2019. Amerika tetap naik tapi di bawah Cina dengan porsi 26 persen.

    Menurut Luhut, perubahan tren di perdagangan dunia ini kemudian memberikan dampak ke seluruh dunia. Bagi mantan prajurit Komando Pasukan Khusus (Kopassus) TNI Angkatan Darat ini, Indonesia harus bisa menentukan sikap di tengah kondisi ini. "Kita tidak akan nunduk," kata dia.

    Dalam beberapa kesempatan, Luhut sering dianggap terlalu membawa ekonomi Indonesia condong ke Cina. Tapi, ia berkali-kali membantah anggapan tersebut.

    Di sisi lain, ketegangan ekonomi yang kini terjadi di antara kedua negara besar juga merembet ke masalah militer. Minggu lalu, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi juga memberikan penegasan atas posisi Indonesia di tengah ketegangan kedua negara.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    4 Cuitan Penyebab Polisi Mengira Syahganda Dalang Demo UU Cipta Kerja

    Polisi menangkap Syahganda Nainggolan sebagai dalang kerusuhan UU Cipta Kerja.