Bulog Serap Gabah Petani 700 Ribu Ton Selama Semester I

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petani menjemur gabah di daerah terdampak genangan Waduk Jatigede, Desa Cibogo, Darmaraja, Sumedang, Jawa Barat, 7 Agustus 2015. Kemarau panjang akibat dampak El Nino diprediksikan bakal mempengaruhi stok beras di masa paceklik di awal tahun depan. Idealnya Bulog memiliki stok 2,5 juta ton beras pada akhir tahun. TEMPO/Prima Mulia

    Petani menjemur gabah di daerah terdampak genangan Waduk Jatigede, Desa Cibogo, Darmaraja, Sumedang, Jawa Barat, 7 Agustus 2015. Kemarau panjang akibat dampak El Nino diprediksikan bakal mempengaruhi stok beras di masa paceklik di awal tahun depan. Idealnya Bulog memiliki stok 2,5 juta ton beras pada akhir tahun. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.CO, Jakarta - Perum Bulog selama semester I Tahun 2020 telah menyerap 700 ribu ton gabah petani secara langsung. Penyerapan gabah dilakukan guna meningkatkan ketahanan stok cadangan beras yang dikelola BUMN pangan tersebut.

    Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso mengatakan terserapnya beras petani, terutama selama masa pandemi COVID-19 bertujuan pula menyelamatkan kehidupan petani yang terimbas dampak wabah tersebut, sekaligus membantu menggerakkan roda perekonomian nasional.

    "Hal ini dilakukan melalui kelompok tani, kelompok penggilingan dan pemangku kepentingan lainnya. Yang Bulog lakukan juga sesuai Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 2015 tentang Kebijakan Pengadaan Beras dan Penyaluran Beras Oleh Pemerintah," kata Budi Waseso atau akrab disapa Buwas di Jakarta, Kamis, 2 Juli 2020.

    Buwas mengatakan realisasi pengadaan beras dalam negeri per 30 Juni 2020 mencapai 700.000 ton yang tersebar di semua wilayah kerja Perum Bulog seluruh Indonesia. Penyerapan beras bisa tercapai berkat kerja keras seluruh karyawan dan kekuatan jaringan di seluruh Indonesia.

    Penyerapan tanpa henti ini dilakukan oleh satuan kerja Pengadaan Perum BULOG yang menyerap 365.000 ton setara beras, sedangkan mitra kerja yang terdiri dari koperasi dan non koperasi menyerap 335.000 ton.

    Ada pun target pengadaan gabah/beras dalam negeri tahun 2020 sebanyak 1,4 juta ton setara beras. Jumlah tersebut sudah diperhitungkan secara matang sesuai dengan kondisi di lapangan.

    "Selain untuk memupuk stok sebagai cadangan beras pemerintah, kegiatan penyerapan gabah/beras petani dalam negeri ini juga menggerakkan perekonomian di tingkat petani sehingga dapat memulihkan roda perekonomian selama pandemi COVID-19," kata dia.

    Buwas menambahkan bahwa penyerapan gabah/beras oleh Bulog dilakukan siang dan malam dengan pola shifting atau piket yang terkelola dengan baik, meskipun di tengah situasi pandemi sehingga kegiatan operasional di Bulog termasuk kegiatan penyerapan gabah/beras dalam negeri tetap terlaksana dengan baik.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Anggaran Bansos Rp 31 Triliun untuk 13 Juta Pekerja Bergaji di Bawah Rp 5 Juta

    Airlangga Hartarto memastikan pemberian bansos untuk pekerja bergaji di bawah Rp 5 juta. Sri Mulyani mengatakan anggaran bansos hingga Rp 31 triliun.