OJK: Keamanan Data Fintech Lending Harus Berstandar Internasional

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso meninggalkan gedung KPK setelah pemeriksaan di gedung KPK, Jakarta, Selasa, 13 November 2018. Wimboh Santoso diperiksa sebagai saksi untuk pengembangan penyelidikan kasus tindak pidana korupsi aliran dana bailout Bank Century yang merugikan keuangan negara sebesar Rp 6,7 triliun. TEMPO/Imam Sukamto

TEMPO.CO, Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta kepada pelaku teknologi finansial atau atau financial technology (fintech), khususnya bidang peer to peer lending (P2P) agar dapat melindungi data para nasabah dari risiko kebocoran.

Deputi Direktur Pengaturan, Penelitian, dan Pengembangan Fintech OJK Munawar Kasan menjelaskan pelaku tekfin harus memerhatikan keamanan transaksi dan keamanan data nasabah yang diberikan kepada penyelenggara teknologi finansial (tekfin). 

"[Keamanan data] ini penting karena seperti diketahui dari berita beredar beberapa waktu terakhir, soal keamanan data, kami tidak ingin di fintech ada data dijual, supaya itu harus ada keamanan data berstandar internasional, jadi tidak hanya ISO 9001 tentang pelayanan tapi juga harus dipastikan data aman sepanjang masa," ujarnya dalam konferensi pers daring, Selasa 2 Juni 2020.

Peringatan ini disampaikan OJK, khususnya kepada 8 pelaku tekfin yang baru mengantongi izin resmi sejak Mei 2020 lalu. Menurut Munawar, sebelum otoritas mengeluarkan izin permanen kepada tekfin, ada proses panjang yang harus dilalui penyelenggara dengan waktu sekitar satu tahun.

Selama proses tersebut, OJK betul-betul memastikan pelaku tekfin ini siap untuk berjuang ke depan, serta diuji seberapa besar kemampuannya dalam perlindungan konsumen.

"Kami juga mengingatkan setelah berizin ini, pastikan ada kerja sama asuransi kredit dan antisipasi risiko pembiayaan dapat dijaga dengan baik, serta seluruh penagihan setelah 90 hari jatuh tempo itu tidak bisa lagi dilakukan oleh internal perusahaan tapi harus oleh pihak lain yaitu eksternal," ujarnya.

Adapun sebelumnya Asosiasi Fintech Pendanaan Indonesia (AFPI) menyatakan ada sebanyak delapan perusahaan tekfin peer-to-peer lending berhasil mendapatkan izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Ketua Umum Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) Adrian Gunadi mengatakan, ke delapan tekfin  tersebut adalah Pinjam Modal (PT. Finansial Integrasi Teknologi), Taralite (PT. Indonusa Bara Sejahtera), Danarupiah (PT. Layanan Keuangan Berbagi), Pinjamwinwin (PT. Progo Puncak Group), Julo (PT. Julo Teknologi Finansial), Indodana (PT. Artha Dana Teknologi), Awantunai (PT. SimpleFi Teknologi Indonesia) dan Alami (PT. Alami Fintek Sharia).

Dengan tambahan delapan platfom yang baru mendapat izin tersebut, sampai saat ini terdapat 33 penyelenggara pinjaman online yang mengantongi lisensi dari OJK, dari total anggota AFPI saat ini 161 perusahaan. Sisanya masih berstatus terdaftar di OJK.






Ratusan Pelajar dan Mahasiswa di Bogor Kena Tipu Toko Online, Pinjam ke Pinjol untuk Naikkan Rating

4 jam lalu

Ratusan Pelajar dan Mahasiswa di Bogor Kena Tipu Toko Online, Pinjam ke Pinjol untuk Naikkan Rating

Pemilik toko online mengiming-imingi korban akan mendapat komisi 10 persen dari transaksi. Kini anak-anak itu dikejar penagih utang.


BI, Kemenkeu, hingga OJK Resmi Terbitkan Panduan Penggunaan IndONIA

1 hari lalu

BI, Kemenkeu, hingga OJK Resmi Terbitkan Panduan Penggunaan IndONIA

Tujuan penerbitan ini oleh BI hingga OJK adalah mengawal proses reformasi referensi suku bunga rupiah.


Wamen BUMN Prediksi Ekonomi Digital RI 2030 Terbesar di ASEAN, Nilainya Akan Capai Rp 4.531 T

1 hari lalu

Wamen BUMN Prediksi Ekonomi Digital RI 2030 Terbesar di ASEAN, Nilainya Akan Capai Rp 4.531 T

Wamen BUMN Kartika Wirjoatmodjo kembali menegaskan Indonesia diproyeksikan akan menjadi ekonomi digital terbesar di ASEAN pada tahun 2030.


Bakrie Group Gelar Kompetisi Startup Nasional, Besok Masuk ke Babak Final

2 hari lalu

Bakrie Group Gelar Kompetisi Startup Nasional, Besok Masuk ke Babak Final

Bakrie Group mengadakan kompetisi I-Start sebagai wadah bagi anak muda dalam mengembangkan startup


Anies Baswedan Bertemu Murad Ismail, DKI Jakarta Datangkan Beras dan Ikan dari Maluku

3 hari lalu

Anies Baswedan Bertemu Murad Ismail, DKI Jakarta Datangkan Beras dan Ikan dari Maluku

Anies Baswedan mengharapkan kerja sama aktif Bank DKI dan Bank Maluku/ Maluku Utara dapat meningkatkan kesejahteraan warga di kedua daerah.


Bank DKI Kerja Sama dengan Bank Maluku-Maluku Utara Lewat Skema KUB

3 hari lalu

Bank DKI Kerja Sama dengan Bank Maluku-Maluku Utara Lewat Skema KUB

Bank DKI menjalin kerja sama dengan Bank Maluku-Maluku Utara melalui skema Kelompok Usaha Bank atau KUB.


AFPI Laporkan Pinjol Ilegal Atas Dugaan Replikasi 28 Fintech Lending

4 hari lalu

AFPI Laporkan Pinjol Ilegal Atas Dugaan Replikasi 28 Fintech Lending

Tindakan replikasi itu diduga dilakukan oleh penyelenggara pinjol ilegal.


Jokowi Kritik Jumlah Startup Agrikultur Minim, Padahal Ada Krisis Pangan

5 hari lalu

Jokowi Kritik Jumlah Startup Agrikultur Minim, Padahal Ada Krisis Pangan

Presiden Jokowi mengkritik minimnya jumlah startup Indonesia yang bergerak di bidang agrikultur, di tengah ancaman krisis pangan yang ke depan akan membesar.


OJK Beberkan Syarat Pertahanan 3 Lapis Agar Industri Jasa Keuangan Tetap Sehat

5 hari lalu

OJK Beberkan Syarat Pertahanan 3 Lapis Agar Industri Jasa Keuangan Tetap Sehat

OJK mendorong penguatan pertahanan tiga lapis untuk mewujudkan industri keuangan yang sehat, tumbuh, serta mengutamakan perlindungan konsumen.


Penyaluran KUR NTB Agustus 2022 Rp 4,25 T, OJK: Terbanyak Sektor Perdagangan Besar dan Eceran

7 hari lalu

Penyaluran KUR NTB Agustus 2022 Rp 4,25 T, OJK: Terbanyak Sektor Perdagangan Besar dan Eceran

OJK memantau penyaluran kredit usaha rakyat atau KUR di wilayah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB).