Era Revolusi Industri 4.0, Bisnis Media Perlu Adaptif

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • (Ki-ka) wakil pemimpin redaksi Koran Kompas, Direktur Utama PT Tempo Inti Media Tbk. Toriq Hadad, Ketua Dewan Pers Muhammad Nuh dalam diskusi Bisnis Media pada Revolusi Industri 4.0 di kantor Dewan Pers, Jakarta, Selasa, 23 Juli 2019. Tempo/Hendartyo Hanggi

    (Ki-ka) wakil pemimpin redaksi Koran Kompas, Direktur Utama PT Tempo Inti Media Tbk. Toriq Hadad, Ketua Dewan Pers Muhammad Nuh dalam diskusi Bisnis Media pada Revolusi Industri 4.0 di kantor Dewan Pers, Jakarta, Selasa, 23 Juli 2019. Tempo/Hendartyo Hanggi

    TEMPO.CO, Jakarta - Lembaga Pers Dr. Soetomo atau LPDS menggelar diskusi mengenai bisnis media pada revolusi industri 4.0. Dalam diskusi ini, Direktur Utama PT Tempo Inti Media Tbk. Toriq Hadad mengatakan bahwa saat ini terjadi penjungkirbalikan ranking media dalam era baru.

    Menurut dia, penerbit yang tidak mampu beradaptasi di era digital, akan bangkrut. "Tak peduli seberapa pun besarnya perusahaan itu di era yang lama," kata Toriq dalam peringatakan 31 tahun LPDS di Gedung Dewan Pers, Selasa, 23 Juli 2019.

    Dia melihat saat ini media yang mengalami inovasi disruptif. Hal itu menciptakan pasar baru, aturan, nilai, bisnis dan persaingan yanh juga baru.

    Karena itu, kata dia, saat ini di Indonesia tedapat ada 43 ribu media online. Dia memperkirakan belum tentu semua bertahan dan sudah pasti semua tidak akan mati. "Persaingan kreativitas yang akan mewarnai masa depan (media) kita," ujar Toriq

    Merespons era baru itu, kata Toriq, perlu transparansi bisnis. Menurut dia, semua data bisnis di era online ini mesti bisa dibuktikan dengan cara membuka data bisnis perusahaan. Dengan begitu, para mitra dapat menjadikan data itu sebagai dasar menjalin hubungan kerja.

    Toriq juga menilai penerbit media harus bergantung pada pembaca yang membayar konten dengan mutu baik. "Penentu hidup matinya media adalah pembaca. Pembaca yang membayar untuk data yang terpercaya, serta background informasi yang berguna untuk kepentingannya," kata Toriq.

    Kendati begitu, menurut dia, kredibilitas menjadi taruhan pengembangan usaha. Selain itu, kata Toriq, struktur newsroom mengikuti fungsi barunya. Oleh karena itu, konvergensi dengan modifikasi, menurutnya, menjadi pilihan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Studi Ungkap Kecepatan Penyebaran Virus Corona Baru Bernama B117

    Varian baru virus corona B117 diketahui 43-90 persen lebih menular daripada varian awal virus corona penyebab Covid-19.