Selasa, 20 November 2018

Sri Mulyani: Penyaluran Dana Kelurahan Melalui DAU

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan sambutannya pada sesi Global Market Award Ceremony dalam rangkaian Pertemuan Tahunan IMF - World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Sabtu, 13 Oktober 2018. Alumnus Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia ini juga dua kali menjabat Menteri Keuangan RI di masa presiden SBY dan Jokowi.  ANTARA/ICom/AM IMF-WBG/Anis Efizudin

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan sambutannya pada sesi Global Market Award Ceremony dalam rangkaian Pertemuan Tahunan IMF - World Bank Group 2018 di Nusa Dua, Bali, Sabtu, 13 Oktober 2018. Alumnus Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia ini juga dua kali menjabat Menteri Keuangan RI di masa presiden SBY dan Jokowi. ANTARA/ICom/AM IMF-WBG/Anis Efizudin

    Bogor - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan mekanisme penyaluran dana kelurahan akan melalui dana alokasi umum. "Keputusan dari APBN 2019 untuk mengalokasikan dana untuk kelurahan, sehingga di dalam UU APBN sudah disampaikan Rp 3 triliun, dan untuk mekanisme penyalurannya kepada kelurahan adalah melalui DAU," kata Sri Mulyani di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Jumat, 2 November 2018.

    Baca juga: Jokowi Minta Sri Mulyani Siapkan Mekanisme Pencairan Dana Kelurahan

    Karena alokasinya melalui DAU, Sri Mulyani mengatakan akan mengatur penggunaan dana kelurahan bersama Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo. Sri Mulyani juga menegaskan bahwa mekanisme tersebut tidak mensubtitusi atau mengganti anggaran kelurahan yang telah dialokasikan oleh pemerintah kota atau kabupaten.

    Untuk kabupaten yang memiliki lurah dan desa, kata dia, maka anggaran kelurahannya harus minimal sama dengan dana desa, yaitu paling kecil atau sebesar 10 persen dari dana bagi hasil APBD dikurangi DAK (dana alokasi khusus). "Itu semuanya sudah diatur dalam peraturan perundang-undangan, tetap dilakukan oleh pemerintah daerah," katanya.

    Dana kelurahan sebesar Rp 3 triliun akan dialokasikan ke 8.122 kelurahan di Indonesia. Sri Mulyani menjelaskan, pemerintah akan mengelompokkan kelurahan menjadi tiga kategori, yaitu kelompok kelurahan yang sudah baik, kelompok kelurahan yang masih sedang, dan kelompok kelurahan tertinggal.

    Presiden Joko Widodo, kata Sri Mulyani, menginstruksikan seluruh dana kelurahan dipakai untuk pembangunan sarana dan prasarana. "Mereka kelurahan-kelurahan yang masih memiliki kondisi yang tidak baik, sehingga dipakai untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pekerjaan, seperti dana desa," ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    21 November, Hari Pohon untuk Menghormati Julius Sterling Morton

    Para aktivis lingkungan dunia memperingati Hari Pohon setiap tanggal 21 November, peringatan yang dilakukan untuk menghormati Julius Sterling Morton.