Bos Meikarta Mochtar Riady Minta Maaf Jual Rumah Murah

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mochtar Riady. Dok. TEMPO/Suryo Wibowo

    Mochtar Riady. Dok. TEMPO/Suryo Wibowo

    TEMPO.CO, Jakarta - Pendiri Lippo Group, Mochtar Riady, tak memungkiri banyak pihak yang tak suka dengan pembangunan proyek Meikarta di timur Jakarta yang tengah digarap. Oleh karena itu hingga kini masih banyak kabar miring yang tak henti menerpa proyek tersebut. 

    Baca: Banyak Isu Negatif Soal Meikarta, Begini Penjelasan Mochtar Riady

    Padahal, kata Mochtar, proyek Meikarta memiliki tujuan yang baik untuk menciptakan kawasan kota yang dapat menyediakan hunian terjangkau bagi masyarakat di Cikarang dan sekitarnya. Hanya saja, upaya menciptakan rumah terjangkau itu ternyata merugikan para pengembang yang lain.

    Baca: Gugatan Vendor ke Pengembang Meikarta Ditolak

    "Banyak orang yang sebel sama saya. Ini bukan sengaja. Saya minta maaf,” ujar Mochtar dalam Seminar Infobank Mortgage Forum di Jakarta, Kamis, 12 Juli 2018. 

    Mochtar lalu menyatakan, pembangunan proyek Meikarta selama ini semata-mata untuk membangun rumah yang terjangkau tapi ternyata malah direspons negatif. "Satu kesalahan saya, hanya melihat bagaimana menciptakan rumah yang terjangkau tanpa memikirkan yang lain,” tuturnya.

    Sebagai gambaran, kata Mochtar, untuk membangun konstruksi hunian di Indonesia, rata-rata harga tanah berkisar Rp 9 juta per meter yang kemudian dijual dengan harga Rp 13 juta per meter. Dengan visi membangun hunian murah yang terjangkau, ia ingin menjual hunian dengan harga Rp 6 juta per meter persegi walaupun harganya di bawah harga umum.

    Oleh karena itu, Mochtar mengatur pembiayaan konstruksi yang tepat dan lebih efisien agar dapat tercapai keinginannya untuk menjual hunian murah dan terjangkau. “Saya jual Rp 6 juta, ternyata saya merugikan banyak developer sebab mereka ya umumnya dengan harga Rp 9 juta. Di sinilah 

    Banyak isu negatif terkait proyek Meikarta yang hingga kini masih menjadi buah bibir, seperti isu perizinan, proyek yang mangkrak, serta isu hutang vendor yang tidak dibayar yang masih berlangsung di PKPU.

    Mochtar menjelaskan Meikarta masih tetap dalam progress pembangunan 32 menara yang akan diselesaikan dengan target Maret 2019 akan dilakukan serah terima unit. “Kami bukan tidak mampu bangun, tapi setiap bangun banyak isu ke sana-kemari sehingga sempat terhenti,” katanya.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.