Ada Perusahaan Cina di Rakor Kemaritiman, Ini yang Dikhawatirkan

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Surat undangan Rapat Koordinasi Pembangunan Infrastruktur Konektivitas, Perikanan, dan Energi di wilayah Perbatasan dan Pulau Terluar. Surat undangan ini beredar viral. Foto: Istimewa

    Surat undangan Rapat Koordinasi Pembangunan Infrastruktur Konektivitas, Perikanan, dan Energi di wilayah Perbatasan dan Pulau Terluar. Surat undangan ini beredar viral. Foto: Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta – Pengamat kebijakan publik Tubagus Rahadiansyah mengatakan, perusahaan asing dilarang terlibat dalam rapat pemerintahan. Pernyataan Rahadiansyah ini menanggapi beredarnya surat undangan rapat koordinasi kebijakan strategis pemerintah oleh Kemenko Kemaritiman yang mengundang perusahaan asal Cina, Rabu, 21 Februari 2018.

    Dalam daftar undangan peserta rapat tersebut, ada pihak asing yakni Direktur Utama Beibu Gulf Port Group asal Cina. Sisanya adalah pejabat publik.

    Baca juga: Rakor Undang Perusahaan Cina Viral, Ini Kata Kemenko Kemaritiman

    “Kalau rapat kebijakan pemerintah tidak boleh ada pihak asing,” kata Tubagus Rahadiansyah  saat dihubungi, Rabu, 21 Februari 2018. Biasanya, rapat akan membahas apa yang akan dilakukan oleh pemerintah ataupun apa yang tidak akan dilakukan. Kalau itu menyangkut kebijakan pemerintah, sifatnya rahasia.

    “Tidak boleh ada pihak di luar pemerintah duduk bersama ketika membahas perencanaan,” ujar dia. Dikhawatirkan, pihak asing bisa mempengaruhi kebijakan yang akan diambil. Namun, jika memang pemerintah mengundang pihak asing untuk hadir, pasti ada pertimbangan khusus oleh pemerintah.

    Surat dengan kop Kementerian Koordinasi Kemaritiman, yang ditandatangani Deputi III Bidang Koordinator Iinfrastruktur Kemenko Kemaritiman Ridwan Djamaluddin, mengundang 40 pejabat publik ditambah direktur utama Beibu.

    Dalam undangan itu, disebutkan rapat di Batam, Jumat, 23 Februari 2018, akan membahas Koordinasi Kebijakan Pembangunan Infrastruktur Konektivitas dan Energi di wilayah Perbatasan dan Pulau Terluar.

    Deputi III Bidang Koordinator Iinfrastruktur, Ridwan Djamaluddin, membenarkan isi surat undangan yang beredar itu. Ia juga membenarkan telah mengundang Dirut Beibu Gulf Port Group dari Cina.

    Namun, Ridwan mengatakan pertemuan dengan pihak Beibu Gulf Port Group tersebut akan digelar terpsah dari rapat koordinasi. "Dengan Beibu, kami akan bicara terpisah. Tidak bersamaan dalam rapat terkait kebijakan strategis pemerintah," kata dia saat dihubungi, Rabu, 21 Februari 2018.

    Diketahui, Kemenko Maritim akan menggelar rapat koordinasi perihal kebijakan pembangunan infrastruktur konektivitas, perikanan, dan energi di wailayah perbatasan dan pulau terluar. Rapat itu rencananya akan diadakan di ruang pertemuan Kantor BP Batam yang dimulai pada pukul 08.00 pagi.

    Dalam lampiran daftar surat undangan peserta rapat, ada 41 Kementerian/Lembaga terkait yang diundang. Di antara nama-nama tersebut, terselip nama Direktur Utama Beibu Gulf Port Group, Yohannes Bosco di urutan ke-32.

    Beibu Gulf Port Group adalah sebuah operator operasi pelabuhan terkemuka di Cina dan ASEAN. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?