BPS: Juli 2017, Upah Pembantu Rumah Tangga Naik Paling Tinggi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto mengumumkan Berita Resmi Statistik bersama Direktur Statistik Distribusi Anggoro Dwitjahyono dan Direktur Statistik Harga Yunita Rusanti di Kantor Pusat BPS, Pasar Baru, Jakarta Pusat, 2 Juni 2017. TEMPO/Destrianita

    Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto mengumumkan Berita Resmi Statistik bersama Direktur Statistik Distribusi Anggoro Dwitjahyono dan Direktur Statistik Harga Yunita Rusanti di Kantor Pusat BPS, Pasar Baru, Jakarta Pusat, 2 Juni 2017. TEMPO/Destrianita

    TEMPO.COJakarta - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto menyebut telah terjadi kenaikan upah buruh per Juli 2017 saat jumpa wartawan di gedung BPS, Selasa, 15 Agustus 2017.

    "Semua sektor buruh mengalami peningkatan pada rata-rata upah nominal," kata Suhariyanto. Indikasi kenaikan ini jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya, yakni per Juni 2017.

    Sektor yang mengalami kenaikan paling tinggi ialah upah pembantu rumah tangga per bulan yang mengalami kenaikan 0,28 persen. Nominalnya menjadi Rp 376.140 dari yang awalnya Rp 375.090. 

    Baca: Depok Tetapkan Upah Khusus Buruh Garmen Rp 1,4 Juta

    Sedangkan sektor yang mengalami kenaikan paling kecil terjadi pada upah buruh potong rambut wanita per kepala yang hanya mengalami kenaikan 0,10 persen. Nominal yang awalnya Rp 25.649 menjadi Rp 25.675.

    Namun kenaikan rata-rata upah buruh tersebut ternyata tidak dibarengi dengan kenaikan upah riil. Sebelumnya perlu diketahui perbedaan antara upah nominal dan upah riil. 

    Simak: BPS: Upah Buruh di Mei 2017 Naik, tapi Secara Riil Turun

    Upah nominal merupakan angka aktual dari upah yang diterima pekerja. Sedangkan upah riil merupakan nilai upah itu dibandingkan dengan harga-harga barang yang ada. Jadi, meskipun upah nominal mengalami kenaikan tapi harga barang juga naik, kenaikan nilai upah nominal tidak akan terlalu berarti.

    Per Juli 2017, sektor yang mengalami kenaikan upah riil paling besar ialah upah pembantu rumah tangga yang mengalami kenaikan 0,06 persen. Secara rupiah dari yang tadinya Rp 289.153 menjadi Rp 289.338.

    Sedangkan sektor yang mengalami penurunan upah riil paling besar ialah upah buruh potong rambut, yaitu 0,12 persen. Secara nominal dari yang tadinya Rp 19.772 menjadi Rp 19.750.

    M. JULNIS FIRMANSYAH | WAWAN PRIYANTO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Studi Ungkap Kecepatan Penyebaran Virus Corona Baru Bernama B117

    Varian baru virus corona B117 diketahui 43-90 persen lebih menular daripada varian awal virus corona penyebab Covid-19.