KAI-Perumnas Garap Tiga Apartemen di Jalur Kereta  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pekerja sedang menyelesaikan proses perawatan rel kereta api di stasiun besar Yogyakarta, 7 Desember 2016. Perawatan rel kereta api dalam rangka persiapan menjelang musim liburan natal dan tahun baru 2016. TEMPO/Pius Erlangga

    Sejumlah pekerja sedang menyelesaikan proses perawatan rel kereta api di stasiun besar Yogyakarta, 7 Desember 2016. Perawatan rel kereta api dalam rangka persiapan menjelang musim liburan natal dan tahun baru 2016. TEMPO/Pius Erlangga

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Kereta Api Indonesia dan PT Perumnas (Persero) bersepakat mengembangkan tiga hunian vertikal dengan konsep transit oriented development (TOD) di jalur Commuter Line Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi. Tiga hunian vertikal alias apartemen tersebut akan dibangun di Stasiun Bogor, Pondok Cina, dan Tanjung Barat.

    “Saya hanya menyiapkan lahan untuk mereka semua, mau di mana?” kata Direktur Aset Tanah dan Bangunan KAI Dody Budiawan seusai penandatanganan nota kesepahaman dengan Perumnas di Stasiun Juanda, Jakarta, Senin, 19 Desember 2016.

    Baca: Natal dan Tahun Baru, KAI Tambah Kereta Surabaya-Jakarta

    Perumnas dan KAI bersepakat mengembangkan tiga hunian vertikal di Bogor, Pondok Cina, dan Tanjung Barat dengan kapasitas total 5.000 unit apartemen. Apartemen tersebut bakal dikembangkan secara terintegrasi dengan stasiun Commuter Line di atas lahan milik KAI.

    Sebanyak 3.600 unit apartemen bakal dibangun di Stasiun Bogor yang berdiri di lahan seluas 42 ribu meter persegi. Di Stasiun Tanjung Barat bakal ada 860 unit apartemen di atas lahan seluas 10.450 meter persegi, dan di Stasiun Pondok Cini akan dibangun 520 unit apartemen di atas tanah seluas 5.539 meter persegi.

    Baca: KAI Divre III Siapkan 32.198 Tiket untuk Libur Natal 2017

    Direktur Korporasi dan Pengembangan Bisnis Perumnas Galih Prahananto mengatakan groundbreaking ketiga proyek itu rencananya akan dilakukan pada kuartal pertama 2017 dengan masa pembangunan selama dua setengah tahun. Perumnas menaksir investasi tiga hunian vertikal tersebut mencapai Rp 3 triliun.

    Sekitar 40 persen dari total investasi itu akan masuk ke fasilitas pembiayaan perumahan untuk masyarakat berpenghasilan rendah. “Itu adalah tiga tempat yang paling potensial secara jumlah penumpang,” kata Galih.

    Baca: PT KAI Tambah 28 Kereta untuk Angkutan Natal dan Tahun Baru

    Tiga stasiun itu terpilih dari total 80 stasiun Commuter Line di sepanjang jalur Jabodetabek. Bila konsep TOD tersebut sukses, ujar Galih, Perumnas dan KAI akan melanjutkannya di stasiun yang lain. “Kami pilih yang gampang dulu,” kata Galih.

    Menteri BUMN Rini Soemarno mendorong sinergi yang dilakukan Perumnas dan KAI. Dia berharap makin banyak hunian dibangun di sekitaran stasiun kereta api. “Ini pertama tiga dulu. Kami harap nanti lebih banyak lagi di tempat lain,” kata Rini.

    KHAIRUL ANAM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?