BI Beralih ke Instrumen SBN, Sri Mulyani: Pemerintah Untung  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan pencapaian realisasi dan evaluasi program pengampunan pajak periode pertama di Kementerian Keuangan, Jakarta, 14 Oktober 2016. Periode I program pengampunan pajak harta terdeklarasi mencapai Rp3.826,81 triliun. ANTARA/Puspa Perwitasari

    Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan pencapaian realisasi dan evaluasi program pengampunan pajak periode pertama di Kementerian Keuangan, Jakarta, 14 Oktober 2016. Periode I program pengampunan pajak harta terdeklarasi mencapai Rp3.826,81 triliun. ANTARA/Puspa Perwitasari

    TEMPO.COJakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyambut baik langkah Bank Indonesia (BI) terkait arah kebijakannya tahun depan yang akan melakukan optimalisasi Surat Berharga Negara (SBN) sebagai instrumen moneter.

    SBN secara bertahap diproyeksikan menggantikan Surat Berharga Bank Indonesia (SBI). Sri mengatakan pihaknya bersama BI terus melakukan koordinasi dan sinkronisasi, sehingga proses transisi berjalan lancar.

    "Kalau dari volume instrumen jangka pendek, bagi pemerintah juga menguntungkan karena berarti bisa mendapat suku bunga yang lebih rendah," ujar Sri Mulyani, saat ditemui setelah menghadiri pertemuan tahunan Bank Indonesia 2016, di Jakarta Convention Center, Senayan, Selasa, 22 November 2016.

    Baca: Rush Money Jadi Viral di Medsos, Ini Penjelasan BCA

    Sri Mulyani menambahkan, proses transisi akan dilakukan secara bertahap dan perlahan. "Ada risiko seperti revolving tetap bisa dijaga, terutama dari sisi keandalan pemerintah dan BI mengelola dinamika market."

    Sri Mulyani berharap kemampuan pengelolaan SBN oleh pemerintah dapat diterima oleh pasar, begitu juga risiko yang ada dapat dikelola dengan baik. Dia memahami kebutuhan BI yang akhirnya memerlukan SBN sebagai instrumen dalam operasi moneternya.

    Gubernur BI Agus D.W. Martowardojo menuturkan pihaknya secara bertahap sudah melakukan pengalihan instrumen itu hingga saat ini penggunaannya mencapai 50 persen. "Lebih dari 50 persen kegiatan kami yang menggunakan underlying asset sudah menggunakan underlying SBN," kata Agus.

    Simak: Wiranto: Ucapan Ahok Timbulkan Prahara di Bumi Indonesia

    Agus berujar, ke depan, porsi penggunaannya akan terus ditingkatkan. Target yang dicanangkan pada 2024, BI sepenuhnya akan menggunakan SBN sebagai underlying operasi moneter.

    GHOIDA RAHMAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Forbes: Ada Perempuan Indonesia yang Lebih Berpengaruh Daripada Sri Mulyani

    Berikut sosok sejumlah wanita Indonesia dalam daftar "The World's 100 Most Powerful Women 2020" versi Forbes. Salah satu perempuan itu Sri Mulyani.