Pasrah Soal Harga Ayam, Kemendag: Memang Sedang Tinggi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur Ahmad Heryawan dan Ketua KPPU Syarkawi Rauf (paling kanani) membahas tingginya harga ayam dengan pedagang saat sidak ke Pasar Suci, Bandung, Jawa Barat, 24 Januari 2016.  Harga ayam di pasar masih sangat mahal dikisaran Rp 38.000 sampai Rp 39.000 per kg. TEMPO/Prima Mulia

    Gubernur Ahmad Heryawan dan Ketua KPPU Syarkawi Rauf (paling kanani) membahas tingginya harga ayam dengan pedagang saat sidak ke Pasar Suci, Bandung, Jawa Barat, 24 Januari 2016. Harga ayam di pasar masih sangat mahal dikisaran Rp 38.000 sampai Rp 39.000 per kg. TEMPO/Prima Mulia

    TEMPO.COJakarta - Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Sri Agustina mengatakan terus memantau pergerakan harga daging ayam. Menurut dia, saat ini hanya daging ayam yang harganya masih tinggi. 

    "Harga daging sapi sudah cenderung turun. Untungnya penarikan PPN (pajak pertambahan nilai) dibatalkan," ujarnya di Jakarta, Senin, 25 Januari 2016. Sri mengatakan harga ayam yang sempat menyentuh angka Rp 41 ribu per ekor disebabkan harga jagung yang naik. 

    Menurut dia, wacana impor jagung dari pemerintah dapat menurunkan harga jagung. Seperti diketahui, harga jagung sempat menembus Rp 5.000 per kilogram sehingga membuat peternak tekor. Buntutnya, harga jual ayam pada tingkat peternak pun ikut naik.   

    "Tapi sekarang sudah turun, kok," kata Sri. Karena itu, dia mengatakan Kementerian akan berupaya menurunkan harga daging ayam.

    Sri yakin, jika harga ayam sudah stabil, inflasi Januari akan deflasi. Musababnya, harga pangan dan bahan makanan lain sudah turun dan terkendali. Tak terkecuali harga beras. "Memang musim panen harus mundur, tapi impor 700 ribu ton beras telah menurunkan harga," tuturnya. 

    ANDI RUSLI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Catatan Kinerja Pemerintahan, 100 Hari Jokowi - Ma'ruf Amin

    Joko Widodo dan Ma'ruf Amin telah menjalani 100 hari masa pemerintahan pada Senin, 27 Januari 2020. Berikut catatan 100 hari Jokowi - Ma'ruf...