Penyebab Ikan di Pantai Ancol Mati Massal, LIPI Ada Jawabannya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bangkai ribuan ikan yang mati di Pantai Ancol, Jakarta, 30 November 2015. Tingginya tingkat pencemaran ekosistem di pantai akibat limbah industri diduga menjadi penyebab kematian ribuan ikan. TEMPO/Frannoto

    Bangkai ribuan ikan yang mati di Pantai Ancol, Jakarta, 30 November 2015. Tingginya tingkat pencemaran ekosistem di pantai akibat limbah industri diduga menjadi penyebab kematian ribuan ikan. TEMPO/Frannoto

    TEMPO.CO, Jakarta - Pusat Penelitian Oseanografi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) menyatakan penyebab kematian massal ikan di Pantai Ancol, Jakarta Utara, adalah ledakan populasi fitoplankton jenis Coscinodiscus sp yang membuat kadar oksigen terlarut air menurun.

    Menurut siaran pers dari Pusat Penelitian Oseanografi LIPI yang diterima di Jakarta, Rabu, berdasarkan sampel air yang diambil pada tujuh titik pada Selasa, 1 Desember 2015, kadar oksigen terlarut air pada tiga stasiun sangat rendah.

    Kadar oksigen yang tersedia di air hanya 0,765 ml/L atau 1,094 mg/L. Padahal, pada keadaan normal, kadar oksigen terlarut dalam air seharusnya mencapai 4 mg/L hingga 5 mg/L.

    Rendahnya kadar oksigen adalah penyebab kematian massal ikan. Kondisi tersebut disebabkan ledakan populasi fitoplankton jenis Coscinodiscus sp.

    Berdasarkan pengamatan, kepadatan fitoplankton tersebut mencapai satu juta hingga dua juta sel per liter air.

    Coscinodiscus sp adalah salah satu jenis fitoplankton yang tidak berbahaya, tetapi karena jumlah yang banyak, mereka membutuhkan oksigen yang banyak pula sehingga kadar oksigen terlarut menipis.

    Pusat Penelitian Oseanografi LIPI menyatakan, kesimpulan tersebut juga sejalan dengan pernyataan pekerja di Pantai Karnaval Ancol dan karyawan PT Jaya Ancol yang mengawasi kondisi perairan.

    Saat diwawancarai, mereka menyatakan pada Sabtu (28 November 2015) dan Minggu (29 November 2015) terjadi perubahan warna air menjadi lebih gelap dan banyak bintik-bintik hitam.

    Mereka juga menyatakan, kepiting dan ikan terlihat mulai mabuk pada Minggu, dan Senin pagi (30 November 2015) hingga siang merupakan puncak kematian massal ikan.

    Ledakan fitoplankton jenis Coscinodiscus sp biasanya dipicu meningkatnya kadar fosfat dan nitrat di kolom air.

    Survei menunjukkan kadar fosfat dan nitrat di stasiun 1, 2, dan 3 sangat kecil. Ini mengindikasikan adanya penyerapan atau pemanfaatan fosfat dan nitrat oleh fitoplankton sebelum terjadinya ledakan populasi.

    Sementara itu, data fosfat dan nitrat di tepi pantai cenderung tinggi yang kemungkinan diakibatkan oleh pembusukan dari bangkai ikan.

    Peningkatan kadar fosfat dan nitrat disebabkan kondisi perairan yang stagnan sehingga mempercepat pertumbuhan algae dan penurunan oksigen secara cepat dalam skala lokal.

    Penambahan fosfat dan nitrat dapat pula disebabkan oleh air hujan yang mengalir dari daratan, air sungai, dan saluran pembuangan.

    Penelitian tentang penyebab kematian massal ikan di Pantai Ancol, Jakarta, itu dilakukan tim peneliti yang terdiri atas Indra Bayu Vimono, Hikmah Thoha, Ridho Sianturi, Hani Meirinawati, Djatmiko Irianto, Elly Asnaryanti, dan Madi Saeni.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Peranan Penting Orang Tua dalam Kegiatan Belajar dari Rumah

    Orang tua mempunyai peranan yang besar saat dilaksanakannya kegiatan belajar dari rumah.