Pelemahan Rupiah, XL Percepat Pelunasan Utang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO, Jakarta - PT XL Axiata Tbk mempercepat pelunasan pinjaman di Bank UOB senilai US$ 100 juta. Menurut Presiden Direktur XL Dian Siswarini, percepatan pelunasan utang ini adalah tahap awal dari rangkaian inisiatif pengelolaan neraca keuangan, untuk mengurangi risiko pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dan menjaga keseimbangan neraca keuangan.

    Pelunasan tersebut merupakan bagian dari pinjaman per Juni 2015 sebesar US$ 1,55 miliar. Dari pinjaman tersebut sekitar 62 persen di antaranya merupakan pinjaman eksternal dolar AS yang tidak memiliki lindung nilai pada neraca keuangan.

    Perseroan secara jelas dan nyata menjalankan rencana untuk secara proaktif memperkuat posisi keuangan melalui rangkaian inisiatif pengelolaan neraca keuangan. “Yang mencakup pengurangan resiko terhadap pergerakan nilai tukar mata uang asing,” kata Dian.

    Menurut Dian, percepatan pelunasan pinjaman ini didanai dari kas tunai internal. Pinjaman dalam dolar AS yang tidak memiliki lindung nilai turun dari 38 menjadi 32 persen.  

    Dian menambahkan, agenda transformasi bisnis yang dijalankan perseroan diimplementasikan melalui strategi 3-R yang telah berjalan sejak awal 2015. Strategi 3-R ini meliputi Revamp, Rise, & Reinvent. Revamp, mengubah model bisnis pencapaian jumlah pelanggan (dari volume ke value) dan strategi bisnis untuk meningkatkan profitabilitas produk. Rise, meningkatkan nilai brand XL melalui strategi dual-brand dengan AXIS guna menyasar segmen pasar yang berbeda. Reinvent membangun dan menumbuhkan berbagai inovasi-inovasi bisnis.

    "Transformasi bisnis dilakukan untuk merespon dinamika perubahan pasar yang sangat dinamis," ucapnya.

    SUPRIYANTHO KHAFID


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.