Jokowi Dilantik, Kenapa Pasar Saham Adem Ayem?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo menutup perdagangan di Bursa Efek Indonesia, Jumat (11/4). Ia mengklaim berkat kedatangannya, indeks harga saham gabungan meningkat 1,7 persen. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo menutup perdagangan di Bursa Efek Indonesia, Jumat (11/4). Ia mengklaim berkat kedatangannya, indeks harga saham gabungan meningkat 1,7 persen. TEMPO/Dian Triyuli Handoko

    TEMPO.CO, Jakarta - Pelantikan presiden terpilih Joko Widodo pada Senin, 20 Oktober 2014, diperkirakan tak akan berimbas terhadap pasar saham. Menurut analis Indosurya, William Surya, pelantikan presiden dan wakil presiden baru Joko Widodo-Jusuf Kalla tak mempengaruhi pergerakan pasar saham. Alasannya, pelantikan itu bukanlah suatu peristiwa tiba-tiba yang mengejutkan.

    "Pelantikan itu, kan, sudah terjadwal. Jadi bukan sesuatu yang baru di kalangan investor," katanya saat dihubungi Tempo, Jumat, 17 Oktober 2014. (Baca: Minim Sentimen, Indeks Saham Diprediksi Menguat)

    Menurut dia, efek yang mungkin akan terjadi adalah kenaikan indeks secara terbatas. Hal ini bisa terjadi sebagai respons euforia sesaat atas dilantiknya presiden baru. (Baca: Rupiah Melemah, Jokowi Kritik DPR)

    Kenaikan indeks, kata William, diperkirakan terjadi selama 30 hari pertama pemerintahan Jokowi-JK. Investor menyimpan harapan terhadap pemerintahan yang lebih baik sehingga mendongkrak indeks harga saham.

    Selain itu, investor berharap ada kenaikan berkelanjutan saat Jokowi-JK mengumumkan kabinet dan program kerja mereka. "Setidaknya, investor mengharapkan ketegasan dalam pengambilan keputusan-keputusan," ujarnya.

    Ihwal pengumuman kabinet Jokowi-JK, dia berharap tak ada lagi penundaan. William mengatakan seringnya penundaan dalam membuat keputusan akhir-akhir ini membuat investor lelah dengan kinerja pemerintah. "Seharusnya ada gebrakan nyata yang diberikan Jokowi-JK dalam 30 hari pemerintahannya untuk meyakinkan berbagai pihak," katanya.

    YOLANDA RYAN ARMINDYA

    Berita Terpopuler
    Manajer Lion Air Damprat Penumpang Pesawat
    Siapa Andika Perkasa, Komandan Paspampres Jokowi?
    Belasan Kepala Negara Akan Sambut Jokowi di Istana
    Jokowi Jadi Cover Majalah Time
    Dua TV Pegang Hak Siar Pernikahan Raffi-Nagita


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.