PLN-Pertamina Beres, Dahlan Apresiasi Jero Wacik  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri BUMN Dahlan Iskan. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    Menteri BUMN Dahlan Iskan. ANTARA/Widodo S. Jusuf

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan akhirnya menguraikan alasan mengapa tidak turun tangan dalam kisruh antara PT Pertamina dan PT PLN. "Saya tidak ikut karena Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Jero Wacik sudah menyelesaikannya," ujarnya di kantor pusat PT Jiwasraya, Jakarta, Kamis, 14 Agustus 2014.

    Menurut Dahlan, kenaikan harga solar yang dipermasalahkan oleh Pertamina dan PLN itu menjadi wewenang Kementerian ESDM sebagai perwakilan dari pemerintah. Bos Jawa Pos Group itu mengucapkan terima kasih kepada Menteri Jero karena telah turun tangan, sehingga Pertamina kembali menyuplai pasokan solar untuk PLN. "Saya ucapkan terima kasih," tuturnya. (Baca: Kemenkeu Kumpulkan Data Soal Kisruh Solar PLN-Pertamina)

    Seperti diketahui, perseteruan antara Pertamina dan PLN kemarin berakhir. Menteri Koordinator Perekonomian Chairul Tanjung menyatakan Pertamina sepakat menyalurkan solar lagi kepada PLN sejak kemarin. "Sudah tidak ada lagi isu soal kisruh," kata Chairul Tanjung, Rabu, 13 Agustus 2014.

    Kisruh soal pasokan solar ke pembangkit PLN terjadi karena adanya perbedaan persepsi soal patokan harga yang dipakai. Pihak Pertamina meminta penggunaan formula MOPS (Mean of Plats Singapore MOPS) plus 112-117 persen untuk pasokan sejak 2013 sampai 2015. Namun PLN hanya menyanggupi dengan harga 105 persen dari MOPS dengan alasan perhitungan subsidi listrik. (Baca: Kisruh Solar, PLN Libatkan Kementerian Keuangan)

    Belakangan, PLN akhirnya menyepakati perubahan harga solar yang diajukan Pertamina sebesar 109,5 persen dari MOPS untuk pengiriman Juli-Desember 2014. (Baca: PLN Sepakati Harga Solar Pertamina)

    GANGSAR PARIKESIT

    Berita Terpopuler
    Mau Ganti Dirut PLN, Dahlan Iskan Ditentang Wapres 

    Berumur 30 Tahun, Penumpang Pesawat Dapat Hadiah 

    Menkeu: Subsidi BBM Turun, Defisit APBN 2015 Terpangkas

    Dahlan Iskan Bantah Akan Copot Nur Pamudji 

    Philip Morris Akan Gugat Inggris


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Protokol PSBB Masa Transisi di DKI Jakarta, Ada Rem Darurat

    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan PSBB Masa Transisi mulai 5 Juni 2020. Sejumlah protokol harus dipatuhi untuk menghindari Rem Darurat.