Kamis, 19 Juli 2018

Mengapa Bos Sritex Lukminto Masuk Islam?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perintis pabrik textil Sritex, Lukminto. Tempo/Andry Prasetyo.

    Perintis pabrik textil Sritex, Lukminto. Tempo/Andry Prasetyo.

    TEMPO.CO , Sukoharjo - Pendiri dan pemilik pabrik tekstil PT Sri Rejeki Isman Textile (Sritex), Muhammad Lukminto meninggal dunia pada 5 Februari 2014 di Singapura. Sosok kelahiran Kertosono, Nganjuk, 1 Juni 1946 tersebut meninggalkan seorang istri, Sie Lee Hwie atau Susyana dan 5 orang anak.

    Terlahir dengan nama Ie Djie Shin, Lukminto memeluk Islam sejak Mei 1995. Menurut Ketua Pembinaan Mental PT Sritex, Ustadz Muhammad Amir, Lukminto memeluk Islam setelah mengaku bermimpi didatangi seseorang berjubah putih. (Baca juga : Wiranto hingga Puan Maharani Melayat Lukminto)

    “Begitu bangun, dia lantas bertanya maksud mimpi tersebut kepada tukang pijatnya. Dijawab bahwa itu pertanda Lukminto diminta masuk Islam,” katanya kepada Tempo ketika ditemui di rumahnya di Ngruki, Cemani, Sukoharjo, Minggu, 9 Februari 2014.

    Dia mengatakan tukang pijat bernama Edi Santoso menyatakan demikian karena hebetulan dia termasuk taat beribadah. Masih belum yakin, Lukminto lantas bertanya arti mimpi tersebut kepada Harmoko. (Lihat juga : Presiden SBY dan Menteri Akan Layat Lukminto)

    Lukminto dekat dengan mantan Menteri Penerangan di era Orde Baru tersebut. Sebab rumah ayah Lukminto di Kertosono bertetangga dengan rumah ayah Harmoko. “Pak Harmoko mengatakan hal serupa. Itu pertanda bahwa Lukminto diminta memeluk Islam,” ucap Ketua Pembina Yayasan Lailatul Qadr Sukoharjo tersebut.

    Setelah itu, Lukminto mantap memeluk Islam dengan dibimbing Muhammad Amir. Lukminto membaca dua kalimat syahadat pada Mei 1995 di masjid Baitus Syukur di kompleks pabrik PT Sritex di Sukoharjo. (Berita terkait : Siapa Lukminto, Juragan Batik Pemilik Sritex )

    Selanjutnya Amir mendampingi Lukminto dalam menjalankan syariat Islam. Misalnya tiap Jumat mengajari salat baik di rumah atau di pabrik. “Pak Lukminto juga beberapa kali naik haji dan menjalankan umrah,” katanya. Dia tiga kali mendampingi Lukminto naik haji, yaitu pada 1996, 1998, dan 2000.

    Lukminto juga berperan dalam mengelola pondok pesantren. Yaitu pondok pesantren Lailatul Qadr di dekat pabrik Sritex di Sukoharjo. “Ponpes itu didirikan Pak Harmoko. Pak Lukminto menjadi anggota dewan pembina bersama Pak Agung Laksono dan Wakil Bupati Sukoharjo,” ucapnya. (Artikel lain : Bunga Duka Jokowi Hingga Prabowo Buat Lukminto)

    Pendiri dan pemilik PT Sri Rejeki Isman Textile (Sritex) Tbk., H Muhammad Lukminto, meninggal dunia di Singapura pada Rabu, 5 Februari 2014 pukul 21.40 waktu Singapura. Rencananya jenazah dimakamkan pada 16 Februari 2014 di pemakaman keluarga di Delingan, Karanganyar.

    UKKY PRIMARTANTYO (SURAKARTA)


    Terpopuler :

    Sidang FATF, Indonesia Anti Pendanaan Terorisme

    DPR Panggil Direksi Merpati Pekan Ini

    Bagasi Lion Air Dibobol, Kemenhub 'Angkat Tangan' 

    Beras Vietnam, Pelaku Bisa Disanksi Pidana 

    800 Ton Beras Vietnam Diperiksa di Laboratorium


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Venna Melinda dan Legislator yang Pindah Partai di Pemilu 2019

    Beberapa politikus pindah partai dalam pendaftaran calon legislator untuk Pemilu 2019 yang berakhir pada 17 Juli 2018. Berikut beberapa di antaranya.