Hendar Terpilih Sebagai Deputi Gubernur BI

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, Jakarta- Komisi Keuangan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) akhirnya memilih Asisten Gubernur Bank Indonesia (BI), Hendar, sebagai Deputi Gubernur. Hendar terpilih melalui pemungutan suara (voting). Komisi tetap mengambil keputusan malam ini, meski dua anggota komisi walk out, minta penundaan.

    "Dua anggota Pak Muhamad Hatta dari PAN dan Mustafa Assegaf dari PPP minta ditunda, karena mereka meminta ada penjelasan dari PPATK dan BIN," ujar Wakil Ketua Komisi Keuangan, Harry Azhar Azis, seusai pemungutan suara di Komisi Keuangan, Senin, 8 Juli 2013.

    Menurut Harry, keduanya mencurigai rekam jejak salah satu calon. Ditanya siapa calon yang dimaksud, Harry enggan menyebut. "Sebelumnya, yang menggunakan data dari PPATK dan BIN itu pemilihan Gubernur BI dan Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), tapi semua sepakat diselesaikan malam ini."

    Dukungan suara untuk Hendar mengalahkan dukungan suara untuk dua calon lainnya yakni Asisten Gubernur BI, Mulya Siregar, dan Direktur Eksekutif Direktorat Pengelolaan Devisa, Tresna Wilda Suparyono.

    Dari 51 anggota komisi yang hadir, 48 orang memberikan suaranya. Sebanyak 24 suara mengalir untuk Hendar, 18 suara untuk Tresna, 5 suara untuk Mulya, dan 1 suara dianggap tidak sah.

    Harry mengaku tak tahu betul mengapa suara anggota mengalir deras untuk dua calon yakni Hendar dan Tresna, sementara Mulya tertinggal jauh. Fraksi Golkar, kata Harry, membebaskan anggota untuk memilih. "Biasanya kan ada arahan," katanya. Meski begitu ia mengakui sempat ada anggota fraksinya yang ngotot mendukung calon dalam rapat fraksi.

    Menurut Harry, kemungkinan Hendar terpilih karena dianggap mewakili moneter. "Bisa memperkuat sisi moneter Bank Indonesia. Mulai 1 Januari 2014, BI fokus dua role sistem pembayaran dan moneter," ujarnya. Selain itu, mungkin anggota lebih mengenal Hendar, sebelumnya Hendar pernah juga menjalani uji kelayakan dan kepaturan untuk posisi yang sama tapi kalah suara.

    Selanjutnya, hasil pengambilan keputusan di Komisi akan dibawa ke Paripurna pada Kamis, 11 Juli 2013. Hendar akan meneruskan masa jabatan Muliaman Hadad yang mengundurkan diri lantaran terpilih sebagai Ketua Otoritas Jasa Keuangan pada 2012 lalu. Hendar akan menjabat hingga 2016.

    Hendar merupakan pejabat karier di BI. Dia mengawali karier di BI pada 1983 sebagai Staf Urusan Kredit Umum BI. Kariernya menanjak menjadi Kepala Biro Kebijakan Moneter pada 2004 dan Direktur Eksekutif Departemen Pengelolaan Moneter pada 2009.

    Sejak awal 2013, Hendar naik jabatan menjadi Asisten Gubernur BI.
    Pada Maret 2013, Hendar bersama rekannya Perry Warjiyo pernah mengikuti uji kelayakan dan kepatutan untuk posisi Deputi Gubernur pengganti Budi Mulya tapi kalah suara dari Perry.

    MARTHA THERTINA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.