Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

PT Dirgantara Indonesia Seriusi Garap Mobil Terbang, Teken MoU dengan Intercrus Aero

image-gnews
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi ketika meninjau miniatur Vela Alpha, drone hasil kerjasama PT Dirgantara Indonesia (persero) dan Vela Aero, di sela Singapore Airshow 2024 di Changi, Singapura, Selasa, 20 Februari 2024 (Dokumentasi Kementerian Perhubungan)
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi ketika meninjau miniatur Vela Alpha, drone hasil kerjasama PT Dirgantara Indonesia (persero) dan Vela Aero, di sela Singapore Airshow 2024 di Changi, Singapura, Selasa, 20 Februari 2024 (Dokumentasi Kementerian Perhubungan)
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Utama PT Dirgantara Indonesia (PTDI) Gita Amperiawan mengatakan bisnis mobil terbang berpeluang besar di masa depan.

“Ini bisnis masa depan, tapi kita bicara masa depan yang tak lama ya, ini bisnis 2-3 tahun lagi in-to-market,” kata Gita selepas menyaksikan penandatanganan MOU antara PT Intercrus Aero Indonesia dengan PTDI untuk pengembangan hingga pemasaran produk taksi udara yang dinamai Intercrus Sola di Bandung, Rabu, 12 Juni 2024.

Gita tidak menampik ketertarikan PTDI untuk ikut menggarap produk mobil terbang seperti taksi udara. “Setiap industri itu harus punya planning. Future produk itu yang ramah lingkungan, yang hightech, punya nilai tambah yang besar,” kata dia.

“Kalau kita bicara sekarang yang ramah lingkungan kita harus bicara electric vehicle, nah ini saya melihatnya, satu nilai tambahnya besar, kemudian spillover-nya luar biasa. Ini spillover-nya akan bagus untuk industri Tier 2 dan Tier 3, ini yang kami lihat sehingga kami mendorong semua bentuk kerja sama seperti ini,” kata dia.

PTDI sebelumnya juga telah menandatangani kerja sama dengan startup taksi udara lokal lainnya, yakni PT Vela Prima Nusantara yang tengah mengembangkan mobil terbang dengan nama Vela Alpha yang dijadwalkan masuk ke pasar pada akhir 2028.

Gita mengatakan dua produk yakni Intercrus Sola dan Vela Alpha akan saling melengkapi. “Saya sudah minta agar ini ditata dengan rapi baik dari segi segmen market, kompetensi yang dibangun, maupun nanti bicara masalah fasilitas produksi. Ini semua sudah kita hitung agar semuanya bisa berjalan sinergis dan menghasilkan output yang optimal sehingga tidak ada pihak mana pun yang dirugikan, malah semua di untungkan satu sama lain,” kata dia.

Direktur Niaga, Teknologi & Pengembangan PTDI, Moh. Arif Faisal mengatakan masa depan pasar taksi udara atau mobil terbang relatif besar. “Kalau dilihat dari potensinya ini sekitar US$33 miliar sampai tahun 2050. Di Indonesia sendiri sangat terbuka juga, diperkirakan sampai 2050 kebutuhannya sekitar 1.300 unit. Potensinya sangat besar,” kata dia di tempat yang sama.

Arif mengatakan pasar tersebut yang kini tengah diincar dengan membuka kerja sama dengan startup. “Kita mencoba menjawab demand tadi, tantangan tadi untuk coba kita isi,” kata dia.

Ia mengatakan Intercrus Aero besutan PT Intercrus Aero Indonesia  dan Vela Alpha yang tengah dikembangkan PT Vela Prima Nusantara masing-masing punya segmen pasar yang berbeda. “Intercrus dan Vela memiliki segmentasi pasar yang berbeda,” kata dia.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dia memerinci perbedaan tersebut. “Pertama dari sisi kelas, berat, dan jumlah penumpang yang diangkut ini berbeda juga. Vela lebih besar. Kalau Vela itu 1 pilot dengan 4-6 penumpang. Kalau Intercrus ini konsepnya 1 pilot dengan 2 penumpang. Yang kedua dari sisi Intercrus mengincar tadi entry to services ke millitary dulu, sementara Vela ini entry to services ke komersial,” kata dia.  

Ia mengatakan konsep yang dikembangkan dua mobil terbang tersebut juga berbeda. “Kalau Vela itu lift and course.  Kalau Intercrus itu lebih cenderung ke multicopter, perbedaannya seperti itu. Dari sisi pesawat juga berbeda. Intercrus lebih kecil dibandingkan Vela,” kata dia.

PT Intercrus Aero Indonesia menandatangani naskah kesepahaman (MOU) dengan PT Dirgantara Indonesia (PTDI) untuk pengembangan hingga pemasaran produk taksi udara yang dinamai Intercrus Sola.

“Inovasi kita sebatas desain dan kita dengan bekerja sama dengan PT DI kita punya akses ke dalam infrastruktur yang sangat terbukti di industri penerbangan dan ini yang akan membuat inovasi kita menjadi nyata,” kata Founder & CEO PT Intercrus Aero Indonesia, Jeremy Hasian Saragih di tempat yang sama.

Jeremy mengatakan desain Intercrus Sola mengadopsi konfigurasi multicopter. “Desain kita ini mengadopsi konfigurasi multicopter, jadi kalau dengan Vela ini cukup berbeda. Kalau Vela itu lift and cruise dimana dia pada saat hover, climb, dan decent dia mengadopsi rotor craft kemudian untuk cruise mereka transisi menjadi fixed wing aircraft. Tapi kita multicopter sehingga secara desain lebih kompak, jauh lebih kecil dibandingkan Vela,” kata dia.

Menurut dia, operasional Intercrus Sola diproyeksikan untuk daerah terpencil. “Secara operasional untuk daerah-daerah remote atau daerah yang tidak memiliki banyak space yang bisa di-utilize, dan untuk skalabilitinya dalam urban environment pun bisa di scale up lebih banyak lagi untuk operasional air taxi,” kata dia.

Intercrus Sola dirancang memiliki kemampuan Maximum Take-off Weight (MTOW) 1.200 kilogram dengan Payload 360 kilogram. “Cruising speed 100 kilometer per jam dengan range 100 kilometer,” kata Jeremy.

Pilihan Editor: PT Dirgantara Indonesia Garap Modernisasi Pesawat C130 Hercules Milik TNI AU

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Dua Startup Binaan UI Lolos Program Akselerator NUS GRIP di Singapura

1 hari lalu

Foto pendiri Anjungan Teleheath Mandiri (ATM) Sehat dan Integrated Farming, startup binaan Direktorat Inovasi Science Techno Park (DISTP) Universitas Indonesia (UI) yang dinyatakan lolos pada Seleksi UI Incubate 2024 Skema Scale Up dan Akselerasi sebagai program Startup School
Dua Startup Binaan UI Lolos Program Akselerator NUS GRIP di Singapura

Kedua startup lolos setelah melalui seleksi dari peninjau Investment Board DISTP dan NUS Enterprise.


Kemenperin Tunjuk 20 Startup Implementasikan Inovasinya ke IKM, Dilibatkan di Tech Link Summit 2024

6 hari lalu

Kementrian Perindustrian memilih 20 Startup untuk menerapkan inovasi teknologi kepada 20 industri kecil menengah, yang ditetapkan dalam event Link Tech Summit 2024 di Gedung PIDI 4.0, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. TEMPO/Nandito Putra
Kemenperin Tunjuk 20 Startup Implementasikan Inovasinya ke IKM, Dilibatkan di Tech Link Summit 2024

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menjaring 20 startup untuk menerapkan inovasinya kepada 20 industri kecil menengah (IKM).


Google Dikabarkan Akan Akuisisi Startup Keamanan Siber Wiz Senilai Rp 372 Triliun

9 hari lalu

Logo Google. REUTERS
Google Dikabarkan Akan Akuisisi Startup Keamanan Siber Wiz Senilai Rp 372 Triliun

Jika berhasil, akuisisi ini akan memperkuat reputasi Google sebagai platform cloud yang aman di kancah global.


Menteri BUMN Rombak Direksi PT Dirgantara Indonesia

21 hari lalu

Pekerja menyelesaikan produksi pesawat NC 212i di Hanggar PT Dirgantara Indonesia (PTDI), Bandung, Jawa Barat, Rabu, 22 Juni 2022. Dua unit pesawat NC 212i yang tengah dikerjakan PTDI terdiri dari satu unit pesanan Thailand untuk keperluan sektor pertanian serta satu unit lainnya untuk kepentingan TNI AU. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi
Menteri BUMN Rombak Direksi PT Dirgantara Indonesia

Menteri BUMN Erick Thohir dan Direktur Utama PT Len Industri (Persero) selaku pemegang saham merombak direksi PT Dirgantara Indonesia (PTDI).


Telkom Bantu Startup untuk Berkontribusi dalam Pengembangan IKN

24 hari lalu

CEO Lifepack & Co-Initiator Startup
Lokal, Natali Ardianto (paling kiri) dan
Deputy EVP CX & Digitalization Telkom,
Fauzan Feisal (tengah) dalam sesi
diskusi Indigo Leaders Talk dan Startup
Clinic bertajuk
Telkom Bantu Startup untuk Berkontribusi dalam Pengembangan IKN

Telkom secara nyata membuktikan dukungannya kepada startup digital dalam negeri untuk dapat memperluas networking, pengetahuan, dan meningkatkan kompetensi startup agar selalu siap menjaring berbagai peluang.


Ingatkan Kembali Proyek Pesawat N219 Amfibi, PTDI Munculkan Gambar Model dan Spesifikasinya

25 hari lalu

PT Dirgantara Indonesia (PTDI) menampilkan gambar desain pesawat N219 Amphibi.  Tampilan pesawat N219  Basic setelah nanti dipasangi floater sekaligus landing gear agar bisa mendarat di perairan dan daratan. Foto: Humas PTDI
Ingatkan Kembali Proyek Pesawat N219 Amfibi, PTDI Munculkan Gambar Model dan Spesifikasinya

PTDI menunjukkan gambar desain atau model pesawat N219 Amfibi, proyek strategis nasional yang pernah ditarget terbang perdana 2023.


Wujud Microforest 100, Teknologi Mikroalga dari Peneliti UGM yang Mampu Serap CO2 di Udara

26 hari lalu

Alat penyerap karbon berbasis mikroalga, Microforest 100, yang terpasang di Masjid Raya Syeikh Zayed, Solo. Dikembangkan oleh dua peneliti UGM dan PT Algatech Nusantara(Dok. UGM)
Wujud Microforest 100, Teknologi Mikroalga dari Peneliti UGM yang Mampu Serap CO2 di Udara

Peneliti UGM dan startup Algatech Nusantara mengembangkan "pohon elektronik" mikroalga untuk menyerap karbon di ruang terbuka.


PHK Massal Tokopedia, Pengamat: Perusahaan Bergantung pada Investor

32 hari lalu

Ilustrasi PHK. Shutterstock
PHK Massal Tokopedia, Pengamat: Perusahaan Bergantung pada Investor

Pengamat ketenagakerjaan dari Universitas Gadjah Mada Tadjudin Nur Effendi menganalisa terjadinya PHK di e-commerce Tokopedia.


Terpopuler: Update Gangguan Server PDN, Dampak Pelemahan Rupiah ke Biaya Pembangunan IKN

33 hari lalu

Suasana Terminal 3 keberangkatan Internasional Bandara Soekarno-Hatta, pukul 14:56 WIB pada Jumat, 21 Juni 2024. Tempo/ Mochamad Firly Fajrian
Terpopuler: Update Gangguan Server PDN, Dampak Pelemahan Rupiah ke Biaya Pembangunan IKN

Berita terpopuler ekonomi dan bisnis pada Jumat, 21 Juni 2024, dimulai dari dampak gangguan server PDN Kominfo.


Terkini Bisnis: Antrean di Layanan Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta, Harga MinyaKita Naik Minggu Depan

34 hari lalu

Antrian panjang di Bandara Soekarno Hatta akibat gangguan server imigrasi. FOTO/istimewa
Terkini Bisnis: Antrean di Layanan Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta, Harga MinyaKita Naik Minggu Depan

Suasana antrean penumpang di Bandara Soekarno-Hatta saat cek paspor di layanan imigrasi di hari kedua gangguan server PDN Kominfo.