Tarif Masuk Pulau Rinca Tidak Naik, Ini Penjelasan PT Segara Komodo Lestari

Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi sejumlah menteri, gubernur, dan bupati berada di atas kapal pinisi menuju Pulau Rinca Taman Nasional Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Kamis 21 Juli 2022. Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan kerja ke Provinsi Nusa Tenggara Timur untuk meninjau sekaligus meresmikan perluasan Bandar Udara Komodo Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat serta melakukan perjalanan dengan kapal pinisi untuk meresmikan penataan kawasan Pulau Rinca, Taman Nasional Komodo. ANTARA FOTO/Setpres/Agus Suparto

TEMPO.CO, Jakarta - CEO Plataran Indonesia, induk usaha PT Segara Komodo Lestari, Yozua Makes, buka suara soal kenaikan harga tiket masuk Taman Nasional Komodo. Tiket masuk Rp 3,75 juta rupiah, kata dia, hanya berlaku di Pulau Komodo dan Pulau Padar.

"Pemerintah sengaja membuka Pulau Rinca. Tidak ada kenaikan. Karena teorinya pemerintah kan Komodo itu mukanya sama," ujarnya saat ditemui Tempo di kantor Plataran Indonesia, Jakarta Selatan pada Jumat, 5 Agustus 2022. 

Adapun polemik yang muncul menurutnya amat disayangkan sebab masyarakat Indonesia sebetulnya mudah diajak berdiskusi dan bergotong royong.

Pemerintah berdalih kenaikan harga tiket yang dimulai sejak Senin, 1 Agustus 2022 itu ditujukan untuk konservasi kawasan Taman Nasional Komodo. Namun, sejumlah kritik muncul dari aktivis lingkungan hingga pegiat pariwisata. Masyarakat pun menolak kebijakan tersebut dan melakukan demostrasi hingga ada tiga orang ditangkap oleh kepolisian. 

Ihwal dalih konservasi yang dielukan pemerintah, Yozua menilai sudah tepat. "Mengenai konservasi ini, apapun yang dilakukan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) ini bukan ecek-ecek," kata dia. Sebab, KLHK memiliki divisi sendiri untuk melakukan pengkajian, juga mempunyai konsultan independen. 

"Jadi mereka sudah menentukan tempat yang paling tepat untuk dikembangkan," ucapnya. 

Sementara itu, ia mengklaim Plataran yang mengantongi izin konsesi di Pulau Rinca, selalu mengedepankan tiga aspek dalam konservasi, yaitu flora, fauna dan masyarakat. Jika masyarakat tidak diurus oleh perusahaan terkait, menurutnya sudah pasti akan berantakan. 

"Kenaikan tarif ini sudah melalui kajian. Kita juga harus percaya dengan KLHK di balik Pulau Komodo dan Pulau Padar," tuturnya. 

Adapun pada kesempatan yang sama ia mengaku kajian yang dilakukan dalam penerbitan Izin Usaha Pengusahaan Sarana Wisata Alam (IUPSWA) tidak melalui Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL). Hal itu lantaran lahan yang dikelola, kata dia, kecil. Ia pun membantah memiliki izin konsesi di wilayah lainnya seperti Pulau Komodo dan Pulau Padar. "Tak ada, tak berhubungan, dan tak berencana juga memperluas ke sana," ujarnya.

Plataran Grup mengakuisisi SKL pada 2021. SKL merupakan perusahaan saudara Yozua Makes yaitu David Makes. Sebelum SKL menjadi bagian dari Plataran Indonesia, Yozua mengatakan terdapat 24 proyek.

Pembangunan tak kunjung dilakukan lantaran masyarakat sekitar menentang hingga KLHL pun meminta PT SKL menghentikan pembangunan. Akhirnya, PT SKL masuk dalam grup Plataran Indonesia dan merevisi jumlah proyek menjadi 9 tanpa hotel. 

Lebih jauh, Peneliti Sunspirit for Justice and Peace Venan Haryanto menilai kenaikan harga tiket masuk sangat berdampak terhadap ekonomi pariwisata warga yang selama ini berbasis komunitas dan konservasi. Sebab, kenaikan harga tiket yang sangat signifikan itu membuat kunjungan wisatawan sangat turun mendadak.

"Jadi memang secara konservasinya kita pertanyakan, secara ekonomi pariwisatanya juga jelas merugikan warga setempat," ujar Venan saat dihubungi Tempo pada Rabu, 3 Agustus 2022. 

Venan menilai kenaikan tarif justru menguntungkan perusahaan-perusahaan swasta yang sudah mengantongi izin konsesi alam di kawasan Taman Nasional Komodo. Warga Pulau Komodo, tuturnya, sudah sekian lama kehilangan hak agraria karena menjadi bagian dari kawasan taman nasional. Lalu kini mereka bergantung sepenuhnya pada industri pariwisata. Adapun dalih pemerintah untuk membeli produk sovenir buatan warga dinilai tak meyakinkan. 

"Ini tidak main-main, ini ngomong tentang 700 kepala keluarga yang selama ini bergantung terhadap pariwisata," ujarnya.

RIANI SANUSI PUTRI

Baca: Bantah Monopoli Pulau Rinca, Bos Plataran Beberkan Posisi PT SKL di Taman Nasional Komodo






Kominfo Siapkan Internet Satelit untuk Museum Pulau Rinca

9 jam lalu

Kominfo Siapkan Internet Satelit untuk Museum Pulau Rinca

BAKTI Kementerian Kominfo akan menyediakan akses internet sebesar 30 Mbps.


Kritik dari Ruang Digital

1 hari lalu

Kritik dari Ruang Digital

Sejumlah TikToker muda menyuarakan kritik terhadap isu kebijakan publik yang kontroversial. Medianya ruang dgital yang ada.


Terpopuler Sepekan: Tarif Baru Pulau Komodo Ditunda, Sri Mulyani Minta BBM Dikendalikan

1 hari lalu

Terpopuler Sepekan: Tarif Baru Pulau Komodo Ditunda, Sri Mulyani Minta BBM Dikendalikan

Berita terpopuler ekonomi dan bisnis sepekan antara lain tentang penundaan penerapan harga baru tiket masuk Pulau Komodo dan Pulau Padar, NTT.


Ada Aroma Korporasi Minyak Goreng Sawit di Pengelolaan Konservasi Komodo

2 hari lalu

Ada Aroma Korporasi Minyak Goreng Sawit di Pengelolaan Konservasi Komodo

Hadirnya korporasi di tengah pengelolaan lokasi konservasi Komodo dianggap telah melanggar konservasi biosfer di bawah naungan UNESCO sejak Januari 1977.


Thomas Lembong Sebut Model Bisnis Ancol Ketinggalan Zaman, Begini Penjelasannya

3 hari lalu

Thomas Lembong Sebut Model Bisnis Ancol Ketinggalan Zaman, Begini Penjelasannya

Komisaris Utama PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk. Thomas Lembong mengatakan bisnis theme park Ancol tidak cocok dengan pasar wisata di abad ke-21.


Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo Ditunda Hingga Akhir Tahun, Tetap Rp 3,75 Juta?

6 hari lalu

Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo Ditunda Hingga Akhir Tahun, Tetap Rp 3,75 Juta?

Kepala Dinas Pariwisata NTT Zet Sony Libing mengatakan saat ini harga tiket masuk TN Komodo masih berlaku tarif lama sampai 31 Desember 2022.


Terpopuler Bisnis: Kenaikan Tarif TN Komodo Ditunda, Luhut Sebut Ekonomi Banten Makin Bagus

6 hari lalu

Terpopuler Bisnis: Kenaikan Tarif TN Komodo Ditunda, Luhut Sebut Ekonomi Banten Makin Bagus

Berita terpopuler ekonomi dan bisnis sepanjang Senin kemarin, 8 Agustus 2022 dimulai dari pemerintah menunda penerapan tiket masuk Pulau Komodo.


Kemenparekraf Tanggapi Dugaan Monopoli Wisata PT Flobamor di TN Komodo

6 hari lalu

Kemenparekraf Tanggapi Dugaan Monopoli Wisata PT Flobamor di TN Komodo

Vinsensius Jemadu menampik tudingan bahwa Badan Udaha Milik Daerah, PT Flobamor, memonopoli pengelolaan wisata di Taman Nasional (TN) Komodo.


Sandiaga Uno Buka Suara Soal Penundaan Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo

7 hari lalu

Sandiaga Uno Buka Suara Soal Penundaan Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo

Sandiaga mengusulkan agar wisatawan bisa datang ke kawasan wisata lain di NTT seperti Pulau Rinca, Gua Batu Cermin, hingga Water Front.


Kemenparekraf Beberkan 3 Poin Hasil Diskusi dengan Demonstran Soal Tarif TN Komodo

7 hari lalu

Kemenparekraf Beberkan 3 Poin Hasil Diskusi dengan Demonstran Soal Tarif TN Komodo

Jemadu berdialog bersama pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif dua kali dalam pekan ini ihwal kenaikan harga tiket masuk Taman Nasional (TN) Komodo,