Potensi Badai di Teluk Meksiko Picu Kenaikan Harga Minyak

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi kilang minyak. REUTERS

    Ilustrasi kilang minyak. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Harga minyak melonjak setelah turun tiga hari beruntun pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), ketika badai terbentuk di Teluk Meksiko.

    Meski begitu, harga minyak mencatat penurunan mingguan karena investor bersiap untuk kembalinya pasokan minyak mentah Iran setelah negara itu dan kekuatan dunia membuat kemajuan kesepakatan nuklir.

    Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli terangkat 1,33 dolar AS atau 2,0 persen, menjadi ditutup pada 66,44 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir di 63,54 dolar AS per barel, naik 1,64 dolar AS atau 2,65 persen.

    Untuk minggu ini, kontrak berjangka minyak mentah AS merosot 2,7 persen, sementara minyak mentah berjangka Brent anjlok 3,3 persen, berdasarkan kontrak bulan depan.

    Sistem cuaca yang terbentuk di bagian barat Teluk Meksiko memiliki peluang 40 persen menjadi topan dalam 48 jam ke depan, kata Pusat Badai Nasional AS (NHC), Jumat, 21 Mei 2021.

    "Badai awal ini mendorong pedagang untuk membeli minyak mentah menjelang akhir pekan untuk mengantisipasi potensi penutupan produksi," kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago.

    Namun, kenaikan dibatasi oleh ekspektasi bahwa Iran dapat menambah satu juta atau lebih barel produksi minyak per hari akhir musim panas ini.

    Kedua kontrak turun pada minggu ini, setelah Presiden Iran Hassan Rouhani, mengatakan Amerika Serikat siap untuk mencabut sanksi pada sektor minyak, perbankan, dan pengiriman negaranya.

    Perusahaan energi AS menambahkan rig minyak dan gas alam untuk minggu keempat berturut-turut karena harga minyak yang lebih tinggi mendorong beberapa pembor untuk kembali ke sumur.

    Jumlah rig minyak dan gas, indikator awal produksi di waktu mendatang, naik dua rig menjadi 455 rig dalam seminggu hingga 21 Mei, tertinggi sejak April 2020, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes Co dalam laporan yang diikuti secara cermat pada Jumat, 21 Mei 2021.

    Iran dan kekuatan dunia telah dalam pembicaraan sejak April untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015 dan pejabat Uni Eropa yang memimpin diskusi mengatakan pada Rabu, 19 Mei 2021 bahwa dia yakin kesepakatan akan tercapai.

    Namun, investor tetap optimistis tentang pemulihan permintaan bahan bakar musim panas ini karena program vaksinasi di Eropa dan Amerika Serikat akan memungkinkan lebih banyak orang untuk bepergian, meskipun meningkatnya kasus di seluruh Asia meningkatkan kekhawatiran.

    Spekulasi harga dapat minyak naik di atas 100 dolar AS untuk kontrak Brent Desember 2021 telah melonjak setelah data inflasi AS yang sangat kuat minggu lalu, dengan minat terbuka pada calls option hampir tiga kali lipat pada Mei, kata analis JPMorgan. Perkiraan bank untuk Brent hingga akhir 2021 pada 74 dolar AS.

    Untuk mencapai 100 dolar AS, permintaan perlu rata-rata di atas 102,6 juta barel per hari pada kuartal ketiga dan tumbuh menjadi 103,6 juta barel per hari pada kuartal keempat, kata JPMorgan, dengan tidak adanya respons pasokan OPEC+ tambahan. Diperkirakan produksi minyak mentah dan kondensat Iran akan naik menjadi 3,2 juta barel per hari pada Desember, dari sekitar 2,8 juta barel per hari pada kuartal pertama.

    Barclays memperkirakan harga minyak Brent dan WTI rata-rata 66 dolar AS per barel dan 62 dolar AS per barel, tahun ini. Bank memangkas perkiraan permintaan untuk kawasan Emerging Markets Asia (kecuali China), menandai risiko penurunan lebih lanjut jika lonjakan infeksi baru-baru ini berlanjut.

    "Pembatasan mobilitas yang diperpanjang di kawasan itu mungkin agak memperlambat pemulihan permintaan, tetapi tampaknya tidak mungkin menghentikannya untuk jangka waktu yang berkelanjutan, mengingat sebagian besar hasil positif dari program vaksinasi di seluruh dunia," katanya.

    Baca Juga: 10 Faktor Penyebab Inflasi dalam Perekonomian, Hati-hati Utang Nasional


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.