BUMN: Industri Baterai Kendaraan Listrik Bukan Alat Politik ke Pilpres 2024

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pahala N Mansury. Facebook.com

    Pahala N Mansury. Facebook.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara Pahala Mansury mengatakan pengembangan ekosistem baterai kendaraan listrik tidak berkaitan dengan politik.

    "Tadi saya mendengar bahwa ada kekhawatirkan ini terkait mengenai politik dan lain sebagainya. Aduh, betul-betul dari kami yang terlibat sehari-hari tidak ada kepikiran sama sekali ke situ," kata Pahala saat diskusi virtual Selasa, 2 Februari 2021.

    Kemarin, Wakil Ketua Komisi VII Dewan Perwakilan Rakyat, Ramson Siagian dalam rapat bersama Tim Percepatan Proyek EV Battery Nasional, mengingatkan program itu jangan hanya sekadar menjadi retorika politik menuju 2024.

    Pahala menegaskan bahwa pengembangan industri baterai terintegrasi dilakukan karena Indonesia memang mempunyai potensi luar biasa. Menurutnya, saat ini merupakan momentum di mana Indonesia bisa menguasai secara terintegrasi sebuah value chain dari hulu ke hilir untuk sebuah industri besar dan sangat strategis di dunia.

    Dia menuturkan saat ini semua negara sedang membicarakan bahwa the future is battery. Dia meminta agar kesempatan yang baik itu tidak disia-siakan.

    "Dan memang negara-negara lain selalu bagaimana caranya supaya Indonesia tidak kuat, bagaimana supaya Indonesia tidak bisa menjadi pemain yang betul-betul menguasai sebuah industri yang sangat strategis yang akan menjadi penentu di masa datang," ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Daftar Lengkap Harga Mobil Toyota Tanpa PPnBM, dari Avanza hingga Vios

    Relaksasi Pajak Penjualan Atas Barang Mewah (PPnBM) mobil berlaku pada 1 Maret 2021. Terdapat sejumlah model mobil Toyoto yang mendapat diskon pajak.