Airlangga Hartarto Sebut 179 Ribu Orang Sudah Disuntik Vaksin Covid-19

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menjawab pertanyaan wartawan terkait peluncuran situs resmi Kartu Prakerja di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat 20 Maret 2020. Pemerintah resmi meluncurkan situs Kartu Prakerja yang diharapkan dapat membantu tenaga kerja yang terdampak COVID-19 untuk meningkatkan keterampilan melalu berbagai jenis pelatihan secara daring yang dapat dipilih sesuai minat masing-masing pekerja. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

    Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menjawab pertanyaan wartawan terkait peluncuran situs resmi Kartu Prakerja di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat 20 Maret 2020. Pemerintah resmi meluncurkan situs Kartu Prakerja yang diharapkan dapat membantu tenaga kerja yang terdampak COVID-19 untuk meningkatkan keterampilan melalu berbagai jenis pelatihan secara daring yang dapat dipilih sesuai minat masing-masing pekerja. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan hingga saat ini tercatat 179.428 orang sudah disuntik vaksin Covid-19. Adapun vaksin telah terdistribusi sebanyak 1,48 juta dosis atau 12,52 persen.

    Pada tahap pertama, pemerintah menargetkan vaksinasi untuk 1,3 juta tenaga kesehatan dan 17,4 juta petugas publik. "Kalau kita lihat, Indonesia adalah salah satu negara di ASEAN yang melakukan vaksinasi diawal dan tentu diawali oleh Bapak Presiden pada tanggal 13 Januari yang lalu," ujar Airlangga dalam webinar, Selasa, 26 Januari 2021.

    Airlangga mengatakan pemerintah sudah membuat jadwal vaksinasi Covid-19 ini, antara lain pada Januari hingga April 2021 untuk 1,3 juta tenaga kesehatan, 17,4 juta petugas publik, dan 21,5 juta lansia. Selanjutnya, gelombang kedua pada April 2021 hingga Maret 2022, antara lain untuk 63,9 juta masyarakat rentan dan sisanya 77,4 juta masyarakat lainnya.

    "Pemerintah sudah membuat jadwal, di mana jadwal ini Bapak Presiden meminta bahwa akan diselesaikan di bulan Desember, sehingga ada percepatan terhadap 77 juta masyarakat yang rencana awal bulan Januari hingga Maret tahun depan itu ditarik ke depan," tutur Airlangga. Vaksinasi ditargetkan melingkupi 70 persen penduduk atau membutuhkan vaksin 426,8 juta dosis.

    Kendati vaksinasi sudah dimulai, Airlangga mengatakan pemerintah tetap mengingatkan pentingnya kedisiplinan masyarakat menerapkan protokol kesehatan, antara lain memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak. "Ini terus harus dilakukan dan tentu gerakan-gerakan 3M ini di Hulu wajib didisiplinkan karena ini menjadi bagian dari proses penularan."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Setahun Pandemi Covid-19, Kelakar Luhut Binsar Pandjaitan hingga Mahfud Md

    Berikut rangkuman sejumlah pernyataan para pejabat perihal Covid-19. Publik menafsirkan deretan ucapan itu sebagai ungkapan yang menganggap enteng.