ESDM Tetapkan Target Investasi Migas Tahun 2021 Rp 246 Triliun

Reporter:
Editor:

Ali Akhmad Noor Hidayat

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Arifin Tasrif, Menteri ESDM Republik Indonesia saat membuka rangkaian acara Tempo Energy Day 2020 bersama Toriz Hadad, Direktur Utama Tempo Media Group Keynote Speaker.

    Arifin Tasrif, Menteri ESDM Republik Indonesia saat membuka rangkaian acara Tempo Energy Day 2020 bersama Toriz Hadad, Direktur Utama Tempo Media Group Keynote Speaker.

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah mematok target investasi dari subsektor minyak dan gas bumi (migas) pada tahun ini sebesar US$17,59 miliar atau lebih kurang Rp246,26 triliun (kurs Rp14.00 per dolar AS) yang akan dikontribusikan dari sektor hulu dan hilir.

    Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Tutuka Ariadji mengatakan bahwa investasi pada tahun ini meningkat cukup tajam. Adapun, pada tahun lalu target investasi yang dipatok hanya US$13,63 miliar.

    Tutuka memaparkan bahwa investor dari sektor hulu migas diproyeksikan meningkat sekitar US$2,10 miliar dari US$10 miliar pada tahun lalu. Sementara itu, dari sektor hilir diproyeksikan meningkat menjadi US$5,20 miliar dibandingkan dengan US$1,8 miliar dari tahun lalu.

    "Ini terutama hilir ini adanya GRR tadi dan RDMP Balongan Cilacap dan satu lagi. Hulu itu untuk maintance sekitar 66 persen. Kemudian, tahun ini juga eksplorasi belum begitu menambah, masih sekitar 6 persen," ujarnya dalam paparan yang digelar pada Senin 18 Januari 2021.

    Tutuka menyatakan bahwa pemerintah optimistis target realisasi pada tahun ini bisa dicapai dengan strategi yang disiapkan untuk meningkatkan investasi di subsektor migas.

    Dalam meningkatkan investasi di hulu migas, pemerintah menerapkan fleksibilitas skema kontrak cost recovery dan gross split. Lalu, promosi potensi 128 cekungan di Indonesia dan 68 cekungan yang belum dikembangkan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Pangkas 5 Hari Cuti Bersama 2021 dari 7 Hari, Tersisa 2 Hari

    Pemerintah menyisakan 2 hari cuti bersama 2021 demi menekan lonjakan kasus Covid-19 yang biasa terjadi usai libur panjang.