Edhy Prabowo Bantu Cari Kerja ABK Kapal Cina Long Xing 629

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jenazah pelaut yang diduga berkewarganegaraan Indonesia dilemparkan ke laut dari atas Kapal Cina. Cuplikan dari video Imnews.imbc.com

    Jenazah pelaut yang diduga berkewarganegaraan Indonesia dilemparkan ke laut dari atas Kapal Cina. Cuplikan dari video Imnews.imbc.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo memastikan akan membantu mencarikan pekerjaan bagi 14 anak buah kapal ikan Cina Long Xing 629 baru kembali ke Tanah Air setelah kasus eksploitasi terhadap ABK asal Indonesia mencuat beberapa hari terakhir.

    Edhy pun sudah berbincang langsung dengan para ABK tersebut. "Saya harap semuanya masih semangat ya. Saya turut berduka cita atas berpulangnya sahabat kalian. Saya menyapa kalian intinya satu, saya berusaha menciptakan lapangan pekerjaan. Insya Allah lapangan pekerjaan sangat terbuka di sektor perikanan," ujarnya dalam keterangan resmi, Sabtu, 9 Mei 2020.

    Edhy menyebutkan peluang kerja di sektor perikanan Tanah Air sebenarnya sangat terbuka. Untuk saat ini, Ke-14 ABK Long Xing 629 akan terlebih dahulu menjalani karantina selama 14 hari sesuai protokol kesehatan Covid-19.

    "Sekarang waktunya isitrahat dulu. Kita fokus ikuti prosedur. Apa-apa yang menjadi kendala selama di sini, tolong sampaikan ke kami," katanya.

    Sebelumnya, dugaan eksploitasi terhadap WNI ABK Long Xing 629 diungkap pertama kali oleh media massa Korea Selatan. Para ABK mengaku diperkerjakan lebih dari 18 jam dalam sehari dengan gaji yang sangat minim.

    Sebuah stasiun TV swasta Korea, MBC mengabarkan bahwa ABK WNI yang bekerja di kapal Cina ini bekerja selama 18 jam sehari.

    Mereka harus berdiri selama 30 jam, di mana setiap 6 jam mereka istirahat. Mereka juga tidak difasilitasi air minum bersih, melainkan hanya minum air laut yang difilter lantaran air mineral hanya diminum oleh awak kapal Cina.

    Setelah bekerja dalam kondisi perbudakan itu, para ABK WNI yang telah bekerja selama 13 bulan hanya menerima gaji senilai US$120 atau setara Rp 1,8 juta. Tiga di antara ABK Indonesia di kapal tersebut pun meninggal. Jenazah ketiganya dilarung ke laut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Kantor dan Tempat Kerja

    BPOM melansir panduan penerapan new normal alias tatanan baru. Ada sembilan rekomendasi agar pandemi tak merebak di kantor dan tempat kerja.