Libur Akhir Tahun, Kemenhub Gelar Tes Urine Pilot dan Awak Kabin

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas menguji sampel urine milik pramugari dan pilot berbagai maskapai di Bandara Internasional Husein Sastranegara, Bandung, 23 Juni 2016. Tes ini untuk memberikan rasa aman dan nyaman kepada penumpang pesawat terutama saat mengahadapi arus mudik lebaran. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    Petugas menguji sampel urine milik pramugari dan pilot berbagai maskapai di Bandara Internasional Husein Sastranegara, Bandung, 23 Juni 2016. Tes ini untuk memberikan rasa aman dan nyaman kepada penumpang pesawat terutama saat mengahadapi arus mudik lebaran. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Perhubungan atau Kemenhub menggelar tes urin secara acak atau Random Check RUN (Rapid Urine Napza) di sejumlah bandar udara. Hal ini dilakukan di tengah padatnya lalu lintas pada periode libur akhir tahun.

    Cek urine yang dilakukan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub ini sebagai upaya untuk memastikan awak penerbangan bebas dari narkotika dan obat-obat terlarang (narkoba) selama bertugas termasuk saat liburan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020.

    Awak penerbangan yang menjalani tes urine terdiri dari pilot, pramugari (Flight Attendant), petugas Flight Operation Officer (FOO) dan petugas Pemandu Lalu Lintas Penerbangan (ATC).

    Direktur Jenderal Perhubungan Udara Polana B Pramesti menegaskan, salah satu syarat wajib bagi seluruh awak penerbangan adalah bebas dari narkoba. Kemenhub akan memberi sanksi tegas jika ada awak penerbangan yang terbukti menggunakan narkoba.

    “Tidak hanya saat angkutan Nataru, tapi kapan pun mereka akan terbang harus bebas dan bersih dari narkoba. Bersih dan bebas dari Narkoba menjadi syarat mutlak bagi seluruh penyedia jasa layanan penerbangan,” kata Polana di Jakarta, Sabtu, 21 Desember 2019.

    Kepala Balai Kesehatan Penerbangan, Sri Murani Ariningsih mengatakan, berdasarkan hasil tes, tidak ada temuan mayor terkait awak penerbangan yang menggunakan obat terlarang.

    “Kami telah melakukan random check RUN (Rapid Urine Napza) di bandar udara Adi Sucipto Yogyakarta, Bandar Udara Juanda Surabaya, Bandar Udara Ngurah Rai Denpasar dan Bandar Udara Hasanuddin Makasar, dan tidak ditemukan awak penerbangan yang menggunakan obat terlarang,” tuturnya.

    Kewajiban bagi awak penerbangan yang bebas dan bersih dari penyalahgunaan dan penggunaan Narkoba diatur dalam CASR atau Civil Aviation Safety Regulation yaitu CASR 121.535 tentang Pemeriksaan Medis untuk Pilot, Kru Kabin, dan engineer sebelum melakukan tugas, CASR 91.17 tentang Alkohol Atau Narkoba, dan CASR 61.15 tentang Pelanggaran yang Melibatkan Alkohol atau Narkoba.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapolri Keluarkan 11 Langkah dalam Pedoman Penerapan UU ITE

    Kepala Kepolisian RI Jenderal atau Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengeluarkan pertimbangan atas perkembangan situasi nasional terkait penerapan UU ITE.