Sawit Sulit Masuk Eropa, Airlangga Sebut RI Banyak Beli Airbus

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman bersama Presiden Jokowi dan saat mengunjungi salah satu perkebunan kelapa sawit.

    Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman bersama Presiden Jokowi dan saat mengunjungi salah satu perkebunan kelapa sawit.

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Koordinator bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan Indonesia merupakan konsumen terbesar dari Airbus, merespons diskriminasi kelapa sawit oleh Uni Eropa.

    “Kami ingatkan Indonesia the biggest buyer Airbus dan masih ada order 200 unit pesawat. Jadi kami (beri) jalan keluar terkait masalah biodiesel di Eropa,” katanya di Kantor Presiden, Kamis, 28 November 2019.

    Posisi Indonesia secara jelas sudah ditekankan oleh Presiden Joko Widodo bahwa pemerintah tidak akan tinggal diam menghadapi diskriminasi Uni Eropa terhadap produk kelapa sawit dan turunannya. Hal itu diungkapkan Jokowi saat menerima kunjungan European Union (EU)-Asean Business Council.

    Tak hanya itu, Indonesia juga berkukuh memasukkan kelapa sawit dalam negosiasi lanjutan Indonesia European Union Comprehensive Economic Partnership Agreement/IEU-CEPA.

    Airlangga juga menyebutkan diskriminasi kelapa sawit di Uni Eropa bakal menganggu pasar biodiesel Indonesia di Uni Eropa yang bernilai US$ 650 juta.

    "Perdagangan kita di Eropa US$ 31 miliar, jadi jangan sampai US$ 650 juta itu mengganggu bilateral Indonesia dengan EU, multilateralism,” katanya.

    Pada saat yang sama, Jokowi mengatakan pihaknya tidak akan tinggal diam atas perlakuan diskriminasi Uni Eropa terhadap produk kelapa sawit dan turunannya.

    "Tentu saja Indonesia tidak akan tinggal diam menanggapi diskriminasi ini. Negosiasi terkait Indonesia-EU comprehensive economic partnership akan terus berjalan dan minyak kelapa sawit akan tetap menjadi bagian dari negosiasi itu," kata Jokowi.

    Selama ini, Eropa diketahui tidak mau menyertakan sawit dalam lanjutan perundingan IEU-CEPA. Industri kelapa sawit sering dijadikan kambing hitam atas masalah pengurangan hutan hujan tropis.

    Uni Eropa tahun ini memperkenalkan undang-undang untuk menghapus minyak kelapa sawit dari bahan bakar terbarukan pada 2030 karena masalah deforestasi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapal Selam 44 Tahun KRI Nanggala 402 Hilang, Negara Tetangga Ikut Mencari

    Kapal selam buatan 1977, KRI Nanggala 402, hilang kontak pada pertengahan April 2021. Tiga jam setelah Nanggala menyelam, ditemukan tumpahan minyak.