Pilih Ahok, Ronde Pertama Bersih-bersih BUMN Ala Erick Thohir

Reporter:
Editor:

Rahma Tri

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri BUMN Erick Thohir berjabat tangan dengan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Kementerian BUMN

    Menteri BUMN Erick Thohir berjabat tangan dengan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Kementerian BUMN

    Setelah dilantik pada 23 Oktober lalu, Erick memang langsungmengkaji program kerja BUMN. Kursi-kursi komisaris, misalnya, yang dianggap belum mencapai target langsung disorot untuk dievaluasi. 

    Baru-baru ini Erick Thohir menyatakan bakal ada lima BUMN yang dievaluasi secara menyeluruh. Selain Pertamina dan BTN, ia berniat mengevaluasi PT Perusahaan Listrik Negara atau PLN, Inalum, dan Bank Mandiri.

    Sejumlah nama sudah masuk kantong sebagai calon direktur utama maupun komisaris untuk mengisi posisi yang lowong. Untuk Inalum, Erick sudah mencalonkan tiga nama pengganti Budi Gunadi Sadikin. Ia mensyaratkan pada kandidat harus memguasai ilmu keuangan dan pertambangan, lantaran Inalum merupakan holding dari berbagai perusahaan tambang.

    Seorang pejabat di Kementerian BUMN mengungkapkan, dua nama yang disetor ke tim penilai akhir adalah Ogi Prasetyo yang saat ini menjabat sebagai Direktur Layanan Strategis sekaligus penanggung jawab Direktur Utama Inalum. Lalu, Orias Petrus Moedak yang kini menjabat sebagai Wakil Direktur PT Freeport Indonesia.   

    Proses pertimbangan untuk pengisian jabatan kosong dan pergantian manajemen di perusahaan BUMN lain masih berjalan. Namun, yang paling sengit ialah penunjukan Direktur Utama PLN. Sumber Tempo menyebut mantan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara telah disiapkan oleh Erick Thohir untuk mengisi posisi itu.

    Tulisan selengkapnya di Majalah Tempo edisi 25 November 2019. 

    FRANCISCA CHRISTY ROSANA | MAJALAH TEMPO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.