Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Suku Bunga Acuan BI Turun, Rupiah Menguat ke 14.060 per Dolar AS

image-gnews
Petugas money changer menghitung mata uang dolar. Rupiah semakin tertekan terhadap nilai tukar dolar Amerika Serikat, di level Rp14.060 per Dolar AS. Jakarta, 25 Agustus 2015. TEMPO/Subekti
Petugas money changer menghitung mata uang dolar. Rupiah semakin tertekan terhadap nilai tukar dolar Amerika Serikat, di level Rp14.060 per Dolar AS. Jakarta, 25 Agustus 2015. TEMPO/Subekti
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Nilai tukar rupiah menguat sebesar 7 poin atau 0,05 persen dan berakhir di level Rp 14.060 per dolar AS hari ini. Sehari sebelumnya kurs rupiah ditutup terapresiasi 33 poin atau 0,23 persen di posisi Rp 14.067 per dolar AS.

Penguatan rupiah menyusul keputusan Bank Indonesia memangkas suku bunga acuannya pada sore hari ini. Padahal, rupiah sempat tergelincir dan melemah hingga menyentuh level 14.105, setelah dibuka terdepresiasi 34 poin atau 0,24 persen di Rp 14.101 per dolar AS pagi tadi.

Menurut Mizuho Bank, BI kemungkinan akan lebih lanjut melakukan penurunan suku bunga untuk menopang pertumbuhan seraya memperhitungkan kebutuhan untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah. “Tekanan antara penurunan suku bunga dan stabilitas nilai tukar rupiah jelas merupakan penyebab kendala kebijakan,” ujar Wisnu Varathan, kepala ekonom dan strategi di Singapura, Kamis, 19 September 2019.

Tapi sampai sekarang, BI tampaknya mempertahankan garis-garis dovish. "Dan kami memperkirakan lebih banyak pemangkasan sepanjang tekanan pertumbuhan dianggap bertahan,” kata Wisnu.

BI menurunkan suku bunga acuan (BI 7DRRR) sebesar 25 basis poin menjadi 5,25 persen. Adapun suku bunga Deposit Facility turun sebesar 25 bps menjadi 4,5 persen, dan suku bunga Lending Facility sebesar turun 25 bps menjadi 6 persen.

Menurut Gubernur BI Perry Warjiyo, kebijakan ini konsisten dengan target inflasi dan imbal hasil aset keuangan domestik yang tetap menarik serta langkah preemptive untuk mendorong ekonomi domestik di tengah perlambatan ekonomi global. Ia juga menegaskan bahwa pemangkasan suku bunga The Fed tidak mempengaruhi keputusan Bank Indonesia.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

“BI akan mempertahankan bauran kebijakan yang mengakomodasi sejalan dengan proyeksi inflasi yang rendah dan kebutuhan untuk terus mendorong momentum pertumbuhan ekonomi,” kata Perry.

Dalam pertemuan yang berakhir hari ini, Bank of Japan (BOJ) mempertahankan target suku bunga jangka pendek pada minus 0,1 persen dan janji untuk menjaga imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun di kisaran 0 persen. Langkah tersebut berbanding terbalik dengan The Fed yang memutuskan memangkas suku bunga acuan sebesar 25 basis poin untuk kedua kalinya tahun ini di tengah risiko global yang intensif.

Dalam pertemuan kebijakan moneternya (FOMC meeting) yang berakhir Rabu lalu waktu setempat, The Fed mengumumkan memangkas suku bunga acuannya sebesar 25 basis poin. Suku bunga turun menjadi kisaran 1,75 persen hingga 2 persen. Kendati The Fed kembali memangkas suku bunga acuannya, para pembuat kebijakan juga terdengar memberikan sinyal beragam tentang langkah mereka selanjutnya.

Proyeksi dari seluruh 17 pembuat kebijakan yang dirilis pada akhir pertemuan menunjukkan ketidaksepakatan yang lebih besar. Sebanyak tujuh dari mereka mengharapkan pemangkasan suku bunga ketiga tahun ini.

Sementara itu, lima anggota melihat langkah pemangkasan suku bunga saat ini adalah yang terakhir untuk 2019, dan lima lainnya tampak menentang langkah pemangkasan pada Rabu lalu. “Ini adalah hal positif yang kecil untuk harga saham pada masa tidak ada resesi,” ujar Shane Oliver, kepala strategi investasi dan kepala ekonom di AMP Capital Investors, Sydney seperti dikutip dari Reuters.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Gubernur BI Yakin Cara Ini Dapat Menstabilkan Kurs Rupiah yang Terus Anjlok

3 jam lalu

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo mengumumkan Hasil Rapat Dewan Gubernur Bulan Juni 2024 di Jakarta, Kamis, 20 Juni 2024. Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia pada 19-20 Juni 2024 memutuskan untuk mempertahankan BI Rate sebesar 6,25 persen, suku bunga Deposit Facility sebesar 5,5 persen, dan suku bunga Lending Facility sebesar 7 persen. TEMPO/Tony Hartawan
Gubernur BI Yakin Cara Ini Dapat Menstabilkan Kurs Rupiah yang Terus Anjlok

Gubernur BI mengklaim mata uang RI akan segera menguat.


Rupiah Melemah Usai RDG BI Umumkan Pertahankan Suku Bunga

4 jam lalu

Pegawai menghitung mata uang asing di Dolarindo Jakarta, Senin, 10 Juni 2024. Rupiah melemah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) di tengah kuatnya data ketenagakerjaan AS serta derasnya dana asing yang keluar dari Surat Berharga Negara (SBN). Dilansir dari Refinitiv, rupiah ditutup melemah 0,53 persen di angka Rp16.275 per dolar AS pada Senin (10/6). Depresiasi rupiah ini berbanding terbalik dengan penutupan perdagangan pada Jumat (7/6) yang menguat sebesar 0,4 persen. TEMPO/Tony Hartawan
Rupiah Melemah Usai RDG BI Umumkan Pertahankan Suku Bunga

Nilai tukar (kurs) rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (dolar AS) pada perdagangan Kamis, ditutup melemah


Nilai Tukar Rupiah Terus Melemah, Airlangga: Perekonomian AS Sedang Membaik

8 jam lalu

Ketua Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) yang juga Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan keterangan pers di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin 23 Oktober 2023. ANTARA/Mentari Dwi Gayati
Nilai Tukar Rupiah Terus Melemah, Airlangga: Perekonomian AS Sedang Membaik

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto irit bicara saat ditanyai ihwal pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.


Bank Indonesia Pertahankan Suku Bunga Acuan 6,25 Persen

9 jam lalu

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo bersama jajaran Deputi Bank Indonesia saat mengumumkan Hasil Rapat Dewan Gubernur Bulan Juni 2024 di Jakarta, Kamis, 20 Juni 2024. Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia pada 19-20 Juni 2024 memutuskan untuk mempertahankan BI Rate sebesar 6,25 persen, suku bunga Deposit Facility sebesar 5,5 persen, dan suku bunga Lending Facility sebesar 7 persen. TEMPO/Tony Hartawan
Bank Indonesia Pertahankan Suku Bunga Acuan 6,25 Persen

Dengan mempertahankan suku bunga acuan tersebut diharapkan inflasi berada dalam sasaran dan terkendali pada tahun ini dan 2025.


Polisi Ungkap Uang Palsu Rp 22 Miliar, Ini Cara Bedakan Uang Asli dan Palsu

15 jam lalu

Barang bukti Rp 22 miliar uang palsu siap edar pecahan Rp 100 ribu yang diamankan Subdit Ranmor Ditreskrimum Polda Metro Jaya pada 15 Juni 2024 di Srengseng, Jakarta Barat. Dok. Istimewa
Polisi Ungkap Uang Palsu Rp 22 Miliar, Ini Cara Bedakan Uang Asli dan Palsu

Polisi gerebek kantor akuntan publik, di dalamnya terdapat uang palsu Rp22 miliar. Ingatkan kembali cara membedakan uang asli dan palsu.


Nilai Tukar Rupiah Hari Ini Ditutup Menguat di Level Rp16.365 per dolar AS

1 hari lalu

Ilustrasi mata uang Rupiah. Brent Lewin/Bloomberg via Getty Images
Nilai Tukar Rupiah Hari Ini Ditutup Menguat di Level Rp16.365 per dolar AS

Pada akhir perdagangan pekan kemarin, kurs rupiah terhadap dolar AS ditutup melemah tajam di level Rp 16.412.


Ada Sentimen Kenaikan BI Rate, Ini 3 Saham Rekomendasi Indo Premier Sekuritas

1 hari lalu

Ilustrasi saham atau IHSG. TEMPO/Tony Hartawan
Ada Sentimen Kenaikan BI Rate, Ini 3 Saham Rekomendasi Indo Premier Sekuritas

Analis Indo Premier Seluritas mengimbau untuk memperhatikan sejumlah sentimen yang akan mempengaruhi pasar, salah satunya potensi kenaikan BI rate.


Rupiah Diprediksi masih Loyo, Ini Penyebabnya

1 hari lalu

Karyawan menunjukkan uang pecahan 100 dolar Amerika di penukaran mata uang asing di Jakarta. TEMPO/Tony Hartawan
Rupiah Diprediksi masih Loyo, Ini Penyebabnya

Nilai tukar rupiah diprediksi masih akan melemah hari ini. Ada sejumlah faktor penyebabnya.


Terkini: TKN Bantah Prabowo akan Naikkan Rasio Utang 50 Persen, Polemik Merger Angkasa Pura

2 hari lalu

Menteri Pertahanan dan Presiden terpilih Prabowo Subianto. REUTERS/Edgar Su
Terkini: TKN Bantah Prabowo akan Naikkan Rasio Utang 50 Persen, Polemik Merger Angkasa Pura

Berita terkini: TKN membantah bahwa Prabowo Subianto akan menaikkan rasio utang menjadi 50 persen. Rencana merger Angkasa Pura menuai polemik.


Rupiah Bisa Tembus 17 Ribu per Dolar AS jika BI Kurang Agresif, Ini Kekhawatiran Pengusaha

2 hari lalu

Ilustrasi penukaran mata uang asing dan nilai Rupiah.  Tempo/Tony Hartawan
Rupiah Bisa Tembus 17 Ribu per Dolar AS jika BI Kurang Agresif, Ini Kekhawatiran Pengusaha

Nilai tukar rupiah diperkirakan bisa menembus Rp 17 ribu per dolar AS jika Bank Indonesia kurang agresif dalam melakukan intervensi.