Punya Tunggakan Besar, First Media Klaim Pelayanan Tak Terganggu

Reporter:
Editor:

Rr. Ariyani Yakti Widyastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • First Media Luncurkan 4K Ultra HD

    First Media Luncurkan 4K Ultra HD

    TEMPO.CO, Jakarta -  PT Link Net Tbk. yang menyediakan layanan televisi berbayar dengan merek First Media mengklaim hingga kini tidak ada pelayanan ke publik yang terganggu meskipun perusahaan disebut-sebut memiliki tunggakan biaya hak penggunaan (BHP) frekuensi sejak 2016 silam. Tak hanya PT First Media Tbk., PT Internux yang merupakan penyelenggara layanan Bolt juga diketahui memiliki tunggakan serupa.

    Baca: Kominfo Terima Surat Panggilan Sidang PT First Media Tbk

    Jika hingga sampai tenggat pada 17 November 2018, maka kedua perusahaan yang merupakan anak usaha dari Grup Lippo itu belum membayar tunggakan dengan nilai Rp 708,4 miliar (termasuk denda), maka izin penggunaan pita frekuensi radio 2.3GHz-nya terancam dicabut.

    Terkait hal ini, Kementerian Komunikasi dan Informatika telah beberapa kali memperingatkan hal tersebut. Namun belakangan PT First Media Tbk. menggugat pemerintah dalam hal ini Kementerian Kominfo ke Pengadilan Tata Usaha dan Negara atau PTUN. 

    Namun gugatan tersebut dipastikan tidak mempengaruhi kualitas layanan perusahaan ke masyarakat. "Gugatan PT First Media Tbk. ke PTUN adalah mengenai lisensi layanan telekomunikasi nirkabel PT First Media Tbk. dan tidak berhubungan dengan layanan dan lisensi First Media yang dioperasikan oleh PT Link Net Tbk. (LINK)," kata PT Link Net Tbk. dalam keterangan tertulis yang diterima Tempo, Sabtu, 10 November 2018. 

    PT First Media Tbk. (KBLV) adalah layanan internet berbasis nirkabel dengan menggunakan teknologi 4G LTE. Sementara itu, layanan First Media yang dioperasikan oleh PT LinkNet Tbk. (LINK) adalah layanan TV kabel & High Speed Broadband Internet berbasis kabel menggunakan teknologi Hybrid Fiber Coaxial atau HFC yang merupakan teknologi menggabungkan kabel koaksial dan kabel serat optik (fiber) sebagai medium penghantar.

    Layanan PT First Media Tbk. juga menggunakan teknologi Fiber-To-The-Home atau FTTH yang adalah teknologi dengan menggunakan full kabel serat optik sebagai medium penghantar. "Dengan demikian, pemberitaan di media massa tersebut tidak berdampak apapun terhadap layanan First Media yang dinikmati oleh pelanggan saat ini," tulisnya. 

    PT Link Net Tbk. menjelaskan strategi PT First Media Tbk. untuk terus memberikan nilai lebih bagi pelanggan adalah dengan terus berinovasi baik dari sisi produk TV kabel dan High Speed Broadband Cable Internet, serta peningkatan kualitas layanan yang terus menerus. Selain itu, PT First Media Tbk. juga akan terus memperluas jangkauan layanannya ke kota-kota lain di Indonesia.

    Baca: First Media Mendapat Suntikan Dana Rp 2,35 Triliun

    "Saat ini layanan PT First Media Tbk. telah dapat dinikmati di beberapa kota yaitu Jabodetabek, Surabaya dan sekitarnya, Bandung dan sekitarnya, Malang, Bali, Medan, dan Batam," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.