Selasa, 23 Oktober 2018

Bank Muamalat Ajak Masyarakat Hijrah ke Bank Syariah

Reporter:
Editor:

Kodrat Setiawan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bank Muamalat. TEMPO/Dasril Roszandi

    Bank Muamalat. TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Bank Muamalat Indonesia Tbk mengajak masyarakat untuk berhijrah dengan menggunakan layanan keuangan bank syariah. Chief Executive Officer (CEO) Bank Muamalat Achmad K Permana mengatakan, saat ini banyak warga yang sudah berhijrah secara ibadah namun belum menggunakan layanan keuangan yang sesuai dengan syariat.

    Baca juga: OJK Menginginkan Investor Bank Muamalat Setor Dana Segar

    "Kami ingin mengajak masyarakat secara lebih luas lagi bahwa menabung di bank syariah itu merupakan hijrah untuk hidup yang lebih berkah lagi," ujar Achmad saat jumpa pers, Senin, 8 Oktober 2018.

    Bank Muamalat mengajak masyarakat untuk hijrah secara finansial melalui kampanya #AyoHijrah yang diluncurkan pada Senin ini. Pada peluncuran tersebut, Muamalat sekaligus memperkenalkan nama baru untuk produk layanan perbankan dengan menyematkan kata "Hijrah". Contohnya antara lain Tabungan iB Hijrah dan Deposito iB Hijrah.

    Kampanye hijrah tersebut, lanjut Achmad, dilandasi cita-cita perseroan untuk menjadi pusat ekosistem ekonomi syariah di Indonesia.

    Selain itu, Bank Muamalat ingin membangun industri halal di dalam negeri yang diselaraskan dengan perkembangan teknologi digital.

    "Peluang bank syariah untuk tumbuh masih amat besar. Mayoritas penduduk Indonesia beragama Islam dan pertumbuhan ekonomi juga cukup baik," ujarnya.

    Selain itu, Muamalat ingin berkontribusi meningkatkan literasi dan inklusi keuangan melalui gerakan tersebut. Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), tingkat literasi keuangan di Indonesia pada 2016 baru mencapai 29,16 persen, dengan tingkat literasi keuangan syariah pada tahun yang sama hanya 8,11 persen.

    Saat ini, Bank Muamalat berkontribusi sebesar 15 persen terhadap pangsa pasar perbankan syariah secara nasional. Di sisi lain, pangsa pasar perbankan syariah terhadap pangsa pasar perbankan secara nasional masih 5,7 persen.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Saham Lippo yang Jebol dan yang Melambung Dihantam Kasus Meikarta

    Jebloknya saham perusahaan-perusahaan Grup Lippo telah dimulai Selasa 16 Oktober 2018, sehari setelah KPK menangkap dan menetapkan Bupati Bekasi.