Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Dorong Penjualan Properti, BTN Bakal Kolaborasi dengan Fintech

image-gnews
Sejumlah pengunjung memperhatikan sistem kepemilikan rumah dan apartemen dalam acara Indonesia Property Expo (IPEX) 2017, di Jakarta, 18 Februari 2017. Bank BTN menggenjot penyaluran KPR 2017 hingga Rp2,5 triliun, dalam upaya meningkatkan penyaluran KPR Bank BTN sebesar 40 persen hingga tahun 2019. TEMPO/Fajar Januarta
Sejumlah pengunjung memperhatikan sistem kepemilikan rumah dan apartemen dalam acara Indonesia Property Expo (IPEX) 2017, di Jakarta, 18 Februari 2017. Bank BTN menggenjot penyaluran KPR 2017 hingga Rp2,5 triliun, dalam upaya meningkatkan penyaluran KPR Bank BTN sebesar 40 persen hingga tahun 2019. TEMPO/Fajar Januarta
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Perkembangan pesat penerapan teknologi informasi di bidang keuangan (Financial Technology) atau yang disingkat Fintech, termasuk penetrasinya di bidang properti membuat perbankan tertarik berkolaborasi. Tak terkecuali PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk.

Direktur Consumer Banking BTN, Budi Satria, mengatakan saat ini perusahaan Fintech memang tengah digandrungi publik dan perusahaan juga terus mengamati perkembangannya dengan seksama. BTN pun sudah menyiapkan sejumlah langkah untuk memanfaatkan Fintech tersebut. 

Baca: Jones Lang LaSalle: Pertumbuhan Ekonomi Pendorong Utama Properti

Salah satu cara yang digunakan BTN untuk memanfaatkan Fintech dalam mendorong penjualan properti adalah dengan mempersiapkan pelaksanaan hackathon. Acara itu merupakan kolaborasi pengembangan proyek perangkat lunak yang melibatkan Fintech dengan fokus kepada bisnis properti BTN.

“Dengan berbagai kelebihannya, BTN memandang fintech sebagai partner dan ingin berkolaborasi dengan mereka,” kata Budi, Kamis, 8 Februari 2018.

Saat ini, menurut Budi, perbankan saat ini memiliki kelebihan yang terletak pada customer database yang besar. Sedangkan Fintech punya kemampuan teknologi, termasuk halnya peer to peer lending yang memiliki segmen sedikit berbeda dengan perbankan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kedua hal ini yang harus dicarikan titik temunya. "Bentuk pasti kolaborasi baru bisa ditentukan setelah mengetahui konsep Fintech-nya. Belum bisa ditentukan sekarang,” ucap Budi.

Seperti diketahui saat ini mulai bermunculan platform peer to peer lending seperti Gradana yang menawarkan solusi pembiayaan uang muka dengan konsep penghimpunan dana (crowdfunding).
Melalui fasilitas yang diberikan Gradana, konsumen (borrower) dapat membayar uang muka atau DP dengan cara dicicil antara 24 – 36 kali.

Setelah cicilan DP lunas, mereka bisa mengajukan KPR (kredit pemilikan rumah). Dengan cara ini, konsumen bisa lebih mudah memiliki properti hunian, karena harga rumah sudah dikunci di awal, dengan menggunakan uang yang dikumpulkan para lender.

BISNIS

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Hunian dengan NJOP di Bawah Rp 2 Miliar di Jakarta Kena Pajak Lagi, Apa Itu NJOP?

2 hari lalu

Suasana Jalan Jati Baru yang terlihat lengang dan sepi dari lapak para pedagang pada H+3 Lebaran, 18 Juni 2018. TEMPO/M Taufan Rengganis
Hunian dengan NJOP di Bawah Rp 2 Miliar di Jakarta Kena Pajak Lagi, Apa Itu NJOP?

NJOP adalah harga rata-rata yang diperoleh dari transaksi jual beli atau perbandingan harga dengan objek lain yang sejenis.


Aftech Dorong Perusahaan Fintech Turut Perhatikan Dampak Sosial

2 hari lalu

Suasana pameran Indonesia Fintech Summit & Expo (IFSE) 2023 di Jakarta, Kamis, 23 November 2023. Otoritas Jasa Keuangan, Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH), Asosiasi Fintech Syariah Indonesia (AFSI), dan Asosiasi  Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) berkolaborasi untuk mendorong  dan keuangan di Indonesia.  Tempo/Tony Hartawan
Aftech Dorong Perusahaan Fintech Turut Perhatikan Dampak Sosial

Salah satu dampak sosial yang dapat diberikan fintech adalah meningkatkan literasi serta inklusi keuangan masyarakat, terutama para pelaku UMKM


Profil PT Pakuwon Jati Tbk yang Bangun Hotel Bintang Empat di IKN

3 hari lalu

Penandatanganan perjanjian kerja sama antara PT Pakuwon Jati Tbk dan Marriott International yang akan membangun tiga hotel mewah di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, Rabu, 13 September 2023 (Sumber: Istimewa).
Profil PT Pakuwon Jati Tbk yang Bangun Hotel Bintang Empat di IKN

Rencana pembangunan hotel bintang empat di IKN menandai langkah strategis PT Pakuwon Jati Tbk dalam memperluas kehadirannya di sektor perhotelan.


80 Juta Lapangan Kerja Berpotensi Hilang Akibat Ekonomi Digital, Begini Saran Kemenko Perekonomian

9 hari lalu

Ilustrasi Kecerdasan Buatan (Yandex)
80 Juta Lapangan Kerja Berpotensi Hilang Akibat Ekonomi Digital, Begini Saran Kemenko Perekonomian

Ekonomi digital bisa melenyakkan 80 juta lapangan kerja. Deputi Kemenko Perekonomian sarankan transformasi skill untuk menambah 60 juta pekerjaan.


Halangi Pemandangan ke Gunung Fuji, Apartemen 10 Lantai Jepang Dihancurkan

10 hari lalu

Gunung Fuji Jepang (Pixabay)
Halangi Pemandangan ke Gunung Fuji, Apartemen 10 Lantai Jepang Dihancurkan

Apartemen 10 lantai yang hampir selesai di ibu kota Jepang dihancurkan karena halangi pemandangan ke Gunung Fuji


Kemenko Perekonomian Sebut Otomasi akan Gantikan Tenaga Kerja Konvensional: Manusia

10 hari lalu

Ilustrasi kecerdasan buatan atau AI. Dok. Shutterstock
Kemenko Perekonomian Sebut Otomasi akan Gantikan Tenaga Kerja Konvensional: Manusia

Kemenko Perekonomian mengatakan otomasi akan banyak menggantikan tenaga kerja manusia konvensional.


Pengamat Properti: Tapera Tak Bisa Atasi Backlog Kepemilikan Rumah

14 hari lalu

Ratusan buruh dari berbagai serikat pekerja se-Jabodetabek saat melakukan aksi unjuk rasa menolak Tapera di kawasan Patung Kuda, Monas, Jakarta, Kamis 6 Juni 2024. Dalam aksinya buruh juga menyerukan penolakan terhadap Uang Kuliah Tunggal (UKT) Mahal, KRIS BPJS Kesehatan, Omnibuslaw UU Cipta Kerja, Hapus OutSourching dan Upah Murah (HOSTUM). TEMPO/Subekti.
Pengamat Properti: Tapera Tak Bisa Atasi Backlog Kepemilikan Rumah

Moeldoko mengatakan bahwa skema Tapera hadir untuk merespons persoalan backlog kepemilikan rumah yang kini melanda jutaan penduduk Indonesia.


Audit BPK Temukan Indofarma Terjerat Pinjol, Berapa Potensi Kerugian yang Timbul?

15 hari lalu

Logo Indofarma.
Audit BPK Temukan Indofarma Terjerat Pinjol, Berapa Potensi Kerugian yang Timbul?

Salah satu hasil audit BPK menyebutkan bahwa PT Indofarma Tbk. terjerat pinjaman online atau pinjol. Seperti apa temuan lengkapnya?


Nasabah Cerita Alami Gangguan Layanan Bank hingga 5 Jam, BTN Minta Maaf

16 hari lalu

Aktivitas pelayanan nasabah di Bank BTN, Jakarta, Jumat, 18 September 2020. Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera) memastikan program Tapera bisa mulai berjalan pada awal 2021. Tempo/Tony Hartawan
Nasabah Cerita Alami Gangguan Layanan Bank hingga 5 Jam, BTN Minta Maaf

Seorang nasabah BTN mengeluhkan gangguan layanan sejak Kamis pagi hingga siang menjelang sore. Seperti apa ceritanya?


Jokowi Resmikan Pembangunan Gedung BTN di IKN: Sedikit Lambat, tapi Nggak Apa-apa

17 hari lalu

Presiden Joko Widodo alias Jokowi melaksanakan peletakan batu pertama atau groundbreaking pembangunan gedung kantor Bank Tabungan Negara (BTN) di Ibu Kota Nusantara (IKN), Rabu, 5 Juni 2024.  Foto: tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden
Jokowi Resmikan Pembangunan Gedung BTN di IKN: Sedikit Lambat, tapi Nggak Apa-apa

Presiden Jokowi melaksanakan peletakan batu pertama atau groundbreaking pembangunan gedung kantor Bank BTN di Ibu IKN, pada Rabu, 5 Juni 2024.