PLN Segera Teken Jual Beli Listrik 3 PLTU Mulut Tambang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • PLTU. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    PLTU. TEMPO/Aditya Herlambang Putra

    TEMPO.CO, Jakarta - PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) tengah merampungkan penandatanganan jual beli listrik (power purchase agreement/PPA) tiga pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) mulut tambang.

    Tiga PLTU dengan skema mine to mouth tersebut adalah PLTU Mulut Tambang Jambi Tahap 1 dengan kapasitas 2 x 300 megawatt (MW), PLTU Mulut Tambang Kalselteng 3 dengan kapasitas 200 MW, dan PLTU Mulut Tambang Kaltim 5 dengan kapasitas 500 MW.

    Direktur Pengadaan Strategis II PT PLN, Supangkat Iwan Santoso, mengatakan secara keseluruhan masalah PPA ini belum rampung karena proses negosiasi soal harga jual beli listrik belum mencapai titik temu. "Kami tidak ingin ada disparitas harga yang terlalu tinggi. Kita perlu berhati-hati dalam negosisasi ini," ungkapnya saat menghadiri rapat dengan Komisi VII DPR RI, di Gedung DPR/MPR, Senayan, Jakarta, Selasa, 29 Agustus 2017.

    Baca: 5 Tahun Merugi, Anak Usaha PLN Ini Akhirnya Untung

    Supangkat Iwan menjelaskan, pihaknya perlu mempertimbangkan harga yang efisien agar harga listrik untuk konsumsi masyarakat menjadi murah. Menurut data PLN, saat ini, kapasitas PLTU terpasang sebesar 28.090 MW. Angka ini mengambil 52 persen dari total kapasitas pembangkit sebesar 54.015 MW.

    Supangkat juga menjelaskan proses negosiasi PLTU Mulut Tambang Jambi Tahap 1 sudah hampir selesai. Namun, menurutnya, tambang tersebut belum memiliki sertifikasi internasional. Direktur Utama PLN, Sofyan Basir, menambahkan pihaknya akan merampungkan tiga PPA PLTU Mulut Tambang lainnya yang terletak di Sumatra dan Kalimantan. Dia memperkirakan total kapasitasnya sebesar 1.500 MW dari enam pembangkit tersebut.

    BISNIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?