Putusan MK Cerahkan Bursa Saham dan Rupiah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seseorang melintas di depan layar indeks harga saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, 7 Juli 2014.  TEMPO/Tony Hartawan

    Seseorang melintas di depan layar indeks harga saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, 7 Juli 2014. TEMPO/Tony Hartawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepastian mengenai pemenang pemilihan presiden dan wakil presiden 2014 diprediksi bakal berdampak positif bagi perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI). "Keputusan Mahkamah Konstitusi memberikan kepastian bagi para pelaku usaha. Ini akan meneruskan efek positif yang telah berlangsung beberapa waktu lalu," ujar analis teknik PT Asjaya Indosurya Securities, William Suryawijaya, saat dihubungi Kamis, 21 Agustus 2014, malam.

    William memprediksi kepastian usaha tersebut segera berefek positif terhadap nilai tukar rupiah. Ia memperkirakan nilai tukar rupiah tak akan beranjak dari Rp 11-12 ribu per dolar AS. "Ada range yang cukup besar karena bakal ada euforia setelah kepastian diperoleh," ujarnya. (Baca:Jelang Hari Kemerdekaan, IHSG Diprediksi Menguat)

    Menurut dia, para pelaku pasar sebenarnya sejak jauh hari sudah bisa menebak siapa yang bakal resmi menjadi presiden ke-7 Indonesia. Kondisi tersebut menyebabkan pergerakan pasar cenderung bergairah. Walhasil, indeks saham dan kurs rupiah terus menguat. "Selain faktor internal di Indonesia, kondisi ekonomi global yang positif juga mempengaruhi ekonomi Indonesia," ujar William.

    William memprediksi pasar akan berada di level 5.150-5.244. Adapun yang bakal terus menunjukkan penguatan saham di sektor infrastruktur, pertambangan, dan beberapa saham media. (Baca:Jelang Putusan MK, Indeks Harga Saham Melemah)

    AMOS SIMANUNGKALIT | DINI PRAMITA

    Terpopuler

    Kronologi Kerusuhan Massa Pro-Prabowo di MK
    MK Tolak Seluruh Gugatan Prabowo
    Bisakah Prabowo Menang di MK? Ini Prediksi Pakar
    Putusan Gugatan Prabowo di MK Setebal 4.390 Lembar
    SBY Merasa Dituduh Merecoki Jokowi


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemprov DKI Putuskan Kalender Pendidikan Mulai 13 Juli 2020

    Pemprov DKI Jakarta menetapkan kalender pendidikan 2020/2021 dimulai 13 Juli 2020 dan selesai di Juni 2021. Pada Juli 2021, masuk kalender berikutnya.